browser icon
You are using an insecure version of your web browser. Please update your browser!
Using an outdated browser makes your computer unsafe. For a safer, faster, more enjoyable user experience, please update your browser today or try a newer browser.

SEMERU part 3

Posted by on July 5, 2012

Jujur sejujur jujurnya baru kali ini aku naik kereta ekonomi. Sama sekali belum pernah. Apalagi bareng sama orang ganteng :>
Waktu kedatangan yang ditulis di tiket kereta sih jam 07.04 udah sampe Malang. tapi ngaretsepertinya, alhasil 07.30 baru sampe -_-
Karena perut udah ga bersahabat, akhirnya kita makan dulu di warung depan tasiun. pilihannya ga beragam kaya warung warung di bandung sih. Tapi, yaa lumayan lah ada beberapa menu yang kebetulan aku suka. Salah satunya Nasi Rawon. Beuuuh mantaaap ga ada dua. Kita beres makan sekitar jam 8an. Terus ke kamar mandi buat bersih bersih dan setoran (kata kang Mod =))) Akhirnya jam 8.30 pas kita beres.

Ekspetasinya begini :

Jam 08.30 – 09.30  Stasiun Kota Malang – Tumpang
Jam 09.30 – 12.00  Tumpang – Ranu Pani
Jam 12.00 – 16.00  Ranu Pani – Ranu Kumbolo
Realitanya Begini :

Jam 08.30 – 09.30  Stasiun Kota Malang – Tumpang
Jam 13.30 – 16.00  Tumpang – Ranu Pani
Jam 16.00 – 23.00  Ranu Pani – Ranu Kumbolo

Bisa bayangin kan jam 11 malem sampe Ranu Kumbolo itu sialnya kaya apaaaaaa??
Udaranya udah dingin banget. Gelap. Serem. Laper. Mood buat gerak ilang total.
Sepanjang jalan ke Ranu Kumbolo aku banyak minta berhenti sama kang Mod gara gara gakuat dingin bgt :'( tapi kang Mod baik banget, nemenin aku sambil tetep nyemangatin ;’) love you full lah Kang! Sampai akhirnya kita sampai di depan danau Ranu Kumbolo yang luaaaas dan indaaaah banget. Langsung deh kita keluarin barang dan kang Mod mulai bangun tenda. Aku? Aku mencoba buat masak…
Untungnya emang jiwa para pendaki itu ga ada yang ga berjiwa sosial ya, masih ada orang yang bantuin kita bangun tenda di malem hari yang dingin banget itu :’> bener bener baik banget si mas mas dari pekalongan..
Oiya kita berangkat dari Tumpang jam 13.30 itu bukan karena sengaja loh. Kalau mau ke Ranu Pani kan harus sewa Jeep, nah 1 Jeep itu isinya minimal 15 orang lah biar bayarnya murah. Buat nunggu 13 orang lainnya itu kita butuh waktu sampai akhirnya rombongan mas mas dan mbak mbak dari Pekalongan yang jumlah totalnya 33 orang itu datang juga.
Sebelum sampe ke Ranu Pani, kita ngurus perizinan dulu di Kantor Ranu Pani yang jaraknya cuman beberapa meter dari Tumpang. Sebelumnya wajib bagi pendaki yang akan mendaki Gunung Semeru untuk menyiapkan beberapa syarat untuk perizinan. Diantaranya adalah :
1. Surat Keterangan Sehat asli dari dokter
2. Fotocopy kartu identitas sebanyak 2 buah
3. Materai 6000
Berikut rincian biaya untuk pendakian ke Gunung Semeru :
Jeep, aku yang nyetir loh
Pos Ranu Pani
Jam menunjukan pukul 23.00 dan tenda pun selesai. Tapi nasi yang aku bikin masih belum mateng. Malem ini kita bikin nasi liwet pake gepuk sama teh manis panas. Emang juara deh ini gepuk yang dibawain sama mamahnya kang Mod ditambah teh manis panas. Nikmat banget. Anget sampe ke lambung :>

Makanan beres semua sekitar jam 24.00. Kita makan banyaaak banget saking lapernya. Jam 1 malem kita beres beres misting dan kompor. Badan aku gemeteran gabisa berhenti. Belum kepikiran buat bikin air panas dalam botol buat ditaro di kaki. Aku ga ngerti kenapa kang Mod bisa tahan padahal udaranya dingin banget. Aku coba tidur tapi gabisa. Dingin banget. Malem pertama itu aku pake baju 1, flanel 1, dan jaket 1. Masih kerasa dingin sampai akhirnya sekitar jam 3an aku baru bisa tidur. Itu pun ga lama, beberapa menit aku bangun lagi dan terus kaya gitu sampe pagi.. 🙁

Jam 6 pagi orang orang pekalongan yang jumlahnya se RT itu udah asik ngobrol ketawa ketawa tapi kita baru bangun -_- ha ha ha
Begitu buka tenda, subhanallah. Ranu Kumbolo yang selama ini aku mimpiin ternyata ada di depan mata aku. Indah banget. Danau paling indah yang pernah aku datengin. Luas banget. Besar banget. Waktu aku liat jau ke depan, ternyata di sebrang aku itu tanjakan cinta. Aga nyesel juga sih salah tempat camp karena biasanya orang-orang camp di sisi satunya itu. Tapi kalo inget inget tadi malem, ga abis abis deh bersyukur bisa sampe dan bikin tenda sampe bisa tidur malem itu walaupun cuman bentar.

Kita bangun dan mulai masak. Dengan pemandangan yang bener bener WAW.
Beres masak dan repacking, kita liat rombongan pekalongan udah mau berangkat menuju kalimati. Kita mulai membuat ekspetasi lagi -_- lagi lagi ekspetasi itu jauh dari realita. Tapi sebelumnya kita bilang sama mereka kalau kita nanti aja nyusul perginya. Abis mereka pergi, kita santai santai dulu dan nyempetin cuci muka dan sikat gigi. Rasanya pengen bisa sikat gigi dan cuci muka dengan pemandangan kaya gini tiap hari…

Dan kita mulai berekspetasi. Sebenernya ekspetasi ini juga bersumber loh, dari Bolang, yang tanggal 3 kemaren udah ke Semeru duluan. Katanya sih, KATANYA, dari Ranu Kumbolo ke Kalimati itu cuman 2.5 jam.. Yaaa mau gimana pun kalau dikasih harapan pasti mau lah yaa. Jalan 2.5 jam itu deket banget!
Ekspetasinya Begini :
10.00 – 12.30 Ranu Kumbolo – Kalimati
Realitanya Begini :
10.00 – 17.00 Ranu Kumbolo – Kalimati
Menurut aku, ini perjalanan yang paling bikin cape hati. Bener bener harapan palsu.
Jadi begini, jam 9 kita jalan ke sebrang Ranu Kumbolo yang ada Tanjakan Cinta nya itu loooh. Karena niat kita ke Semeru itu buat foto-foto, makanya jalan beberapa langkah kita foto foto teruus sampai pada akhirnya kita sampai ke sebrang Ranu Kumbolo jam 10.00 :)) parah banget emang HAHAHAHA.
Tapi semuanya itu tentu ga sia sia. Kita dapet banyaaaak banget foto yang bagus! Ini beberapa foto bagus kita di Ranu Kumbolo hari kedua di Semeru :> Kaya prewed foto fotonyaaa hahha 🙂

 

 

Nah, abis sampe sebrang Ranu Kumbolo, kita ketemu sama 5 orang dari Semarang. Salah satu yang akrab sama kita namanya Mas Anam. Tapi awalnya kita ngobrol dulu di depan Ranu Kumbolo sampai akhirnya mereka siap buat naik. Tanjakan Cinta yang serem banget itu akhirnya berhasil kita lewatin. Kalo liat di foto sih kayanya gampang banget ya naik gitu aja. Kalau liat aslinya… Wuuuush ZUPER ZEKALI. Pake Z.
Ternyata beres tanjakan cinta, masih banyak yang bikin aku mangap :O
Oro Oro Ombo!
Menurut kabar yang beredar, musim pendakian di bulan Juni Juli Agustus bunga di oro oro ombo lagi mekar dan warnanya ungu :> bener bener indah banget. Rasanya semangat banget buat cepet nyampe di padang itu. Tapi sebelumnya kang Mod berubah jadi setan. Ngajakin pake porter. Buat yang gatau porter itu orang (biasanya warga sekitar) (suku tengger =)) yang kerjaannya bantuin bawain barang bawaan kita sampai ke tempat yang kita mau. Sempet nanya juga sama porternya, ternyata mereka mematok harga perhari yaitu Rp 100.000. Lumayan murah kalau menurut aku. Porter di Rinjani katanya bisa sampai Rp 400.000 per harinya. Waw. Tapi kalau dipikir pikir malu juga. Anak pencinta alam yang udah ngalamin pendidikan dasar HIMSIPAL selama hampir 6 bulan harus nyewa porter :)) Ga mungkin lah yaaa~
Akhirnya kita ngelewatin padang rumput oro oro ombo yang di salah satu bagiannya ada bunga warna ungu banyaaak banget. Padang yang aku bilang emang bener-bener padang. Tanpa tempat teduh sedikitpun disana. Panas memang, tapi tetep bersyukur kalo inget lagi gimana dinginnya kemaren malem di ranu kumbolo. Mimpi buruk T..T
Akhirnya beres Oro Oro Ombo kita nemu pinggiran sebelum masuk hutan gitu. Karena lama gara gara foto foto, waktu udah nunjukin jam 12 siang. Perut aku udah bunyi bunyi ga jelas. Maklum lah, baru baru ini aku terserang penyakit Maag. Oh poor me 🙁
Akhirnya kita makan nasi liwet pake sarden. Mantap. Bener bener mantap. Mau bikin pengakuan nih. Nasi liwet hari pertama bikinan aku…. gagal -___-. nasi liwet bikinan kang Mod kenapa enak banget :'( jadi sedih kalah sama laki laki. 2 Tahun lagi aku bakal jauh lebih hebat dari pada kang Mod!!!

 

 

 

 

Beres makan kita langsung jalan. Jalan dan terus jalaaaaan sampai jam nunjukin pukul 15.00
Sempet galau buat balik lagi aja ke Ranu Kumbolo gara gara udah lewat dari target waktu. Sempet kebayang pake porter juga. Dan sempet mutusin buat pake porter. Tapi apa daya ga ada porter yang lewat :'( rasanya pengen nangis. Sempet juga di olesin salonpas gel sama kang Mod gara gara punggung aku bengkak.Kaki udah lecet. Ga paham lagi. Udah banyak orang yang kita wawancara berapa lama lagi sampai kali mati. Jawabannya beragam. Ada yang bilang 1 jam lagi. 3 jam lagi. dan yang paling ekstrim itu 30 menit. Bener bener HARAPAN PALSU. Kecewa berat. Sampai akhirnya kita nemuin bapak bapak yang ngajak ngobrol ringan. Ternyata emang standar ke kali mati itu 5 – 6 jam. Kita dikasih cerita pengalaman si Bapak yang kebetulan emang sering banget ke Semeru. Akhirnya semangat aku dateng lagi dan mulai lanjut jalan. Setelah melewati 1 bukit besar, ada 1 bukit kecil lagi yang harus kita daki. Sampai puncak bukit itu, aku bisa liat indahnya puncak semeru, Mahameru, puncaknya para dewa, puncaknya pulau Jawa. Sempet pengen nangis gara gara seneng banget, tapi malu sama kang Mod. Cengeng banget.
Sesaat setelah aku liat pemandangan indah itu, aku langsung jalan cepet. Semangat langsung naik drastis dari 30% jadi 100%. Semangat yang bener bener DAHSYAT. Dalam hati aku teriak, Mahameru, here we come!!
Akhirnya pos kalimati mulai menampakkan wujudnya. Padang edelweis menghiasi di sekitar pos kalimati yang berupa bangunan kosong yang ga terlalu besar ukurannya. Disini kita ketemu lagi sama Mas Anam yang niatnya mau bareng di Ranu Kumbolo tadi tapi gajadi haha.. Disini juga kita ketemu sama rombongan pekalongan yang ternyata mereka mau langsung berangkat ke pos berikutnya, arcopodo. Kang Mod udah liat aku aja. Nanya mau ikut arcopodo apa engga. Tapi perut aku udah bunyi ga jelas. Laper banget rasanya. Akhirnya aku bilang ke kang Mod buat camp di Kali mati aja, ntar jam 11an baru kita jalan ke Mahameru.
Ahkirnya kita bikin camp dan masak. Lagi lagi, buat yang ketiga kalinya, ekspetasi sangat jauh dari realita. Tapi yang kali ini bener bener bikin nyesek. Biki sakit hati :'(
Ekspetasinya Begini :
11.00 – 12.00 Kalimati – Arcopodo
12.00 – 05.00 Arcopodo – Mahameru
Realitanya Begini :
01.30 – 02.00 Kalimati – “entah dimana”
02.00 – 02.30 “entah dimana” – Kalimati
Simpulkan sendiri ya 😀
Seneng banget bisa punya pacar kaya kang Mod. Baik banget. Sempet muntah waktu jalan ke arcopodo gara gara abis makan langsung geder cepet banget ngikut bule prancis. Maag. Sial :'(
Akhirnya balik ke kalimati dan dibikinin air anget sama kang Mod. Malem ini aku pake baju 2 lapis, flanel 1, 2 jaket dan 3 celana panjang. Bener bener ga enak badan. Pusing. Mual. Semua jadi satu. Akhirnya pagi dateng juga. Aku bisa ngelewatin dinginnya malem di Kalimati yang anginnya ‘ngagelebug’ hahaha..

 

 

 

 

Packing dan beres beres buat pulang 😀
Bener bener ngebuuuut pengen cepet sampe ke Ranu Kumbolo. Ga lupa dong buat foto foto lagi di jalan, di oro oro ombo dan pastinya di ranu kumbolo 😀 Camp hari terakhir di Ranu Kumbolo bikin ga akan bisa lupa. Kenapa? Soalnya di Ranu Kumbolo hujan salju!! 😀

 

 

 

 

 

Dan foto yang palin aku banggain, Salju di Ranu Kumbolo!

 

Bener bener liburan yang aku bayangin banget. Bisa naik gunung bareng sama orang tersayang itu gini ya rasanya. Seneng. Senyum senyum sendiri. Kadang nyebelin juga. Tapi ga kapok ko buat naik berdua lagi. I Love You Ahmad Rahmadi :*

4 Responses to SEMERU part 3

  1. wira

    Adeuh teteh manis pisan ceritanya, saya juga mau ke mahameru habis lebaran. Trims info2-nya ya. 🙂

  2. Angga Visca

    Hahaha seru juga kayanya ke Semeru bareng pacar, bisa dicoba :p

  3. shara

    mba, seru banget sihhh, tapi yang paling ngeganjel buang airnya gimana yaa? saya pengen tapi pusing masalah ituu.. hehe

    terus mba berduaan aja sama pacar? tapi yang naik gunung rame kan yaa?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *