RSS
 

Archive for the ‘Telematika’ Category

Tips Merancang dan Menjalankan Corporate University

24 May

 

 

Merancang Corporate University

  1. Tentukan dengan tim senior eksekutif bagaimana pembelajaran mendukung strategi dan visi organisasi.
  2. Mengidentifikasi cara untuk menyelaraskan fungsi pelatihan dengan masing-masing inisiatif perusahaan.
  3. Membuat nama, logo dan merek universitas perusahaan (corporate university) .
  4. Mengembangkan pernyataan visi, misi dan nilai-nilai untuk corporate university.
  5. Menentukan inisiatif kunci dan ukuran keberhasilan.
  6. Menilai kekuatan dan komitmen terhadap proses perubahan anggota tim saat ini.
  7. Bekerja dengan kelompok pemasaran untuk membuat rencana pemasaran untuk universitas.
  8. Membuat rencana peluncuran untuk universitas perusahaan (corporate university) dan memastikan bahwa itu menyentuh dan melibatkan setiap bagian dari organisasi.

Menjalankan Corporate University

  • Melakukan pemasaran suatu kompetensi inti.

Bekerja sama dengan kelompok pemasaran  Anda untuk merek universitas perusahaan Anda. Jadilah bergairah dan ulet tentang merek universitas Anda dan bagaimana Anda dirasakan oleh pelanggan dan stakeholder. Pertimbangkan bagaimana Anda akan mengiklankan program dan kegiatan, jenis penelitian perlu dilakukan, bagaimana PR dapat manfaat penyebabnya Anda (kisah sukses dan praktik terbaik dari garis depan dan tim kepemimpinan) dan bagaimana Anda akan harga layanan Anda.

  • Beroperasi seperti sebuah bisnis.

Dalam bisnis, ada bidang mendasar praktek: keuangan dan akuntansi, penjualan dan pemasaran, pelatihan, operasi, administrasi, teknologi informasi, penelitian dan desain dan sumber daya manusia. Buat rencana dan memiliki individu yang bertanggung jawab untuk setiap area bisnis tradisional. Ini mungkin tidak ada pekerjaan full-time, tapi seseorang akan bertanggung jawab atas dan bergairah tentang aspek yang sangat penting dari universitas perusahaan Anda.

  • Rayakan belajar dan menggunakan kekuatan pengakuan.

Ini adalah sifat manusia untuk mencintai untuk diakui. Gunakan ini kebutuhan manusia untuk keuntungan Anda, dan memaksimalkan kekuatan penghargaan untuk mendorong menyebabkan Anda. Menggunakan kendaraan komunikasi internal untuk mengenali mereka yang telah berkomitmen untuk belajar dan mereka yang telah memberikan kontribusi terhadap perkembangan orang lain. Posting foto di intranet orang, menggali cerita dari praktik terbaik dan keberhasilan dari lapangan, dan mencari jalan pengakuan publik yang akan mengakui kontributor.

  • Menjadi fasilitator pembelajaran.

Jika Anda berpikir tim Anda sebagai fasilitator pembelajaran dan belum tentu sebagai guru, Anda akan menemukan bahwa banyak kemungkinan muncul. Jack Welch dari General Electric adalah guru banyak waktu untuk program kepemimpinan Crotonville, tetapi Anda bisa bertaruh ada orang-orang di belakang layar yang penting untuk pembelajaran. Anda mungkin menemukan bahwa tim eksekutif tidak hanya terdiri dari instruktur yang indah, tetapi juga bahwa mereka ditantang oleh proses dan kebutuhan belajar lebih sering dipertimbangkan dalam rencana organisasi. Ada juga terikat untuk menjadi orang-orang dalam organisasi Anda yang ahli di bidangnya, atau dekat dengan tindakan dari Anda, dan program Anda dapat memiliki dampak yang lebih besar dengan memaksimalkan keahlian mereka.

  • Merangkul teknologi.

Banyak universitas perusahaan pertama dimulai di Silicon Valley. Mereka tentu memahami pentingnya menggunakan teknologi untuk memberikan pembelajaran jarak jauh dan pembelajaran virtual ekonomis dan efektif. Menggunakan teknologi ini, pembelajaran bisa menjadi baik terus menerus dan segera. Selain itu, biaya perjalanan dapat diminimalkan, dan populasi pelajar yang beragam dapat dibawa bersama sebagai praktek masyarakat tidak seperti sebelumnya.

  • Pikirkan pembelajaran sebagai proses yang berkelanjutan.

Belajar harus menjadi suatu proses dan bukan hanya suatu peristiwa atau program pelatihan. Universitas perusahaan Anda perlu memiliki alat untuk membantu menciptakan keberhasilan dalam organisasi Anda, dan itu berarti lebih dari mengenakan kelas. Tentukan bagaimana Anda akan menilai peserta didik pengetahuan, keterampilan dan kebutuhan, memberikan kesempatan untuk belajar dalam berbagai cara (yang dipimpin instruktur, asynchronous online, secara online sinkron) dan menggunakan alat penguatan, fungsi dukungan dan cara bahwa individu dapat memvalidasi apa yang telah mereka pelajari.

  • Pertimbangkan menawarkan program sertifikasi atau gelar.

Alih-alih berpikir secara kursus-by-kursus, menentukan rencana pembangunan jangka panjang bagi karyawan Anda dan menawarkan kesempatan untuk mendapatkan sertifikasi profesional atau gelar universitas perusahaan. Sebutan ini dapat secara ketat didasarkan pada persyaratan dari universitas perusahaan, atau kelompok pelatihan dapat menerima persetujuan pihak ketiga untuk program mereka.

  • Evaluasi inisiatif belajar Anda.
Raja pengukuran ketika datang ke pelatihan Donald Kirkpatrick. Nya empat tingkat evaluasi sering digunakan oleh perusahaan untuk mengukur hasil dari pelatihan mereka. Tingkat Kirkpatrick adalah: reaksi (Bagaimana peserta didik bereaksi terhadap pelatihan?), Pembelajaran (Berapa peserta belajar dari pelatihan?), Perilaku (Bagaimana perilaku berubah sebagai hasil dari pelatihan ini?) Dan hasil (Apa jenis hasil melakukan pelatihan capai?).
Dalam menentukan bagaimana Anda akan mendefinisikan dan mengukur keberhasilan, mempertimbangkan hasil Anda berusaha untuk mencapai dalam hal sumber daya manusia (retensi, pengembangan, dll), dampak yang terkait dengan pelanggan dan stakeholder dan bagaimana Anda akan mencapai hasil yang terkait dengan tujuan bisnis dan strategi .
  • Membangun komunitas  praktek.

Sebuah komunitas praktek adalah sekelompok orang yang datang bersama-sama untuk memanfaatkan pengetahuan kolektif mereka pada peran pekerjaan tertentu atau fungsi dalam perusahaan. Mereka dapat baik formal maupun informal dan sering menggunakan beberapa jenis teknologi yang memungkinkan kolaborasi. Dengan membangun komunitas praktek, Anda memungkinkan organisasi Anda untuk menjadi lebih inovatif, karena Anda menciptakan lebih banyak kesempatan untuk interaksi dan pemecahan masalah. Anda dapat mempercepat waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan pengetahuan ke berbagai kelompok, karena Anda dapat menangkap pembelajaran seperti itu terjadi dan segera memberikan orang lain akses ke sana.

 

Menciptakan Sukses Bersama

Banyak yang dapat dicapai dalam suatu organisasi melalui model yang kuat dari universitas perusahaan. Keselarasan yang lebih baik dengan tujuan perusahaan dan inisiatif, buy-in di seluruh organisasi untuk menekankan pembelajaran dan pemanfaatan konsep merek yang kuat untuk mempromosikan pembangunan berkelanjutan semua mungkin. Pelanggan dan pemegang saham juga mendapat manfaat dari universitas perusahaan, sebagai profesional pelatihan lebih fokus perhatian pada berbagai paradigma pembelajaran yang sukses.

 

 

“Universitas Perusahaan” (Corporate University): Sebuah Model Ajeg Untuk Pembelajaran Karyawan (Bagian-2)

09 May

 

Kekuatan dan peran Corporate University sangat jelas. Namun, menjalankan sebuah universitas perusahaan tidak tanpa tantangan. Dalam setiap perubahan, inisiatif atau budaya,   berarti  adanya pergeseran yang  terikat menjadi perlawanan. Untuk itu, kerugian Corporate University harus diidentifikasi terlebih dahulu sebelum dapat diatasi.

Kerugian Menggunakan Universitas Model Perusahaan

  • Jika sekedar nama, Corporate University akan merusak kesempatan untuk berdampak pada perusahaan.

Model ini memang menawarkan “merek” yang kuat, seperti yang ditunjukkan pada bagian sebelumnya. Tapi, jika tidak direncanakan dengan hati-hati, branding ini dapat merugikan Anda. Mengacu pada departemen pelatihan Anda sebagai corporate university, jika hanya sekedar  nama, hal ini hanya “membahayakan” daripada menghasilkan sesuatu yang lebih baik. Peserta didik akan menjadi sinis tentang pembelajaran di perusahaan, dan mereka mengetahui bahwa komitmen organisasi untuk belajar adalah tidak signifikan dan bukan  fokus perusahaan.

Dalam rangka  meniadakan potensi kerugian ini, pastikan bahwa Anda berhati-hati merencanakan transisi untuk menjadi corporate university (corpu). Tentukan apa yang ingin Anda sampaikan dan lakukan dengan Corpu. Hati-hati menjaga merek Corpu Anda dan hanya digunakan untuk program-program atau inisiatif yang kompatibel dengan misi perusahaan. Hal ini sangat penting ketika mempertimbangkan kualitas pengajar atau program pelatihan tertentu. Kadang-kadang departemen lain dalam perusahaan mungkin ingin meminjam merek Corpu Anda dan menggunakannya untuk program-program mereka. Hati-hati untuk  hal ini dan hanya dipakai ketika masuk akal untuk melakukannya.

  • Banyak yang mengkritik bahwa pembelajaran tidak  sesuai dengan “dunia nyata”.

Banyak orang mengkritik pendidikan tinggi selama bertahun-tahun untuk dihapus dari dunia bisnis saat ini karena terlalu idealis dalam pendekatannya. Kritik yang sama sering dilemparkan pada Corpu. Menggunakan dosen tamu dan memiliki gairah untuk merancang materi pelatihan yang dibuat dari skenario yang sebenarnya dapat menjauhkan dari masalah ini.

  • Penambahan biaya.

Membangun dan memelihara sebuah Corpu bukanlah usaha murah. Perusahaan yang telah menunjukkan komitmen yang kuat untuk pembelajaran dalam organisasi mereka dengan melembagakan Corpu menghabiskan 2,5 persen dari gaji untuk pembelajaran – dua kali lipat rata-rata standar nasional AS. Biaya akan dibenarkan ketika mendapatkan laba atas investasi Anda, tapi menciptakan merek Corpu tanpa menentukan bagaimana Anda akan mengukur dan mencapai hasil, itu bertentangandengan kepentingan perusahaan Anda. Corpu harus bertumpu pada hasil jangka panjang yang dapat dicapai, versus penghematan jangka pendek.

 

 

 

Pemain Besar di Arena Corporate University

Karena Corporate University telah ada selama beberapa dekade, ada banyak contoh perusahaan sebagai model praktik terbaik. Beberapa Corporate University terkemuka  mencakup Universitas Charles Schwab, Disney University, General Electric Crotonville, McDonald Hamburger University, Motorola University, Oracle University dan Universitas Toyota.

Masing-masing kelompok pelatihan ini merupakan contoh yang terbaik dari Corporate University. Mereka mengikat inisiatif perusahaan untuk strategi organisasi mereka, menggunakan teknologi untuk meningkatkan pembelajaran, bermitra dengan penyedia pelatihan yang tepat untuk memaksimalkan pembelajaran organisasi mereka dan mengukur hasilnya.

 

 

“Universitas Perusahaan” (Corporate University): Sebuah Model Ajeg Untuk Pembelajaran Karyawan (Bagian-1)

04 May

Corporate University pertama kali diciptakan pada 1980-an sebagai sebuah usaha meningkatkan dari departemen pelatihan tradisional. Pendekatan baru ini dirancang untuk menyelaraskan pelatihan lengan perusahaan dengan visi dan strategi organisasi.

Corporate University dapat berkisar dari departemen pelatihan menawarkan program pelatihan kepada divisi perusahaan sampai kepada menawarkan program gelar terakreditasi. Corporate University menawarkan model ajeg untuk pembelajaran yang memaksa peserta didik untuk tumbuh dan berkembang. Yang paling penting, hal ini dapat memiliki efek positif jangka panjang pada kesehatan keuangan dan stabilitas perusahaan.

Ada beberapa perbedaan penting antara model Corporate University dan departemen pelatihan tradisional biasa. Perbedaan utama adalah bahwa Corporate University dirancang untuk menyelaraskan dengan inisiatif strategis korporasi, sementara departemen pelatihan cenderung lebih terpusat pada menawarkan kelas dengan permintaan tinggi. Beberapa perbedaan lainnya diilustrasikan pada Tabel.

Training Department

Corporate Universitiy

   
Menjalankan kelas Training berdasarkan popularitas dan permintaan. Mensejajarkan peluang pembelajaran dengan inisiatif perusahaan.
   
Menggunakan e-learning sebagai usaha pemotongan biaya. Memanfaatkan teknologi secara strategis untuk mendukung dan memperkuat pembelajaran.
   
Melakukan outsourcing pelatihan untuk meminimalkan jumlah karyawan tetap di departemen pelatihan. Menciptakan kemitraan dengan fihak luar untuk mendukung tujuan organisasi.
   
Eksekutif memandang pelatihan sebagai beban biaya yang harus dijaga serendah mungkin. Manajemen senior secara aktif terlibat dalam proses dan melihat komitmen pembelajaran sebagai keunggulan kompetitif.

Deengan menelisik perbedaan antara Corporate University dan departemen pelatihan tradisional, kita dapat menemukan banyak kelemahan yang sering ada dalam model pembelajaran perusahaan. Corporate University dapat memperkuat fokus pembelajaran dan menantang eksekutif perusahaan untuk berpikir tentang bagaimana pembelajaran dapat mempengaruhi organisasi mereka.

Keuntungan Menggunakan Model Corporate University:

  • Menyediakan model ajeg bagi orang untuk mengikutinya.

Sebagian besar dari kita dibesarkan dalam lingkungan  sekolah dan menemukan diri terinspirasi untuk berkomitmen seumur hidup belajar. Bagi kita pergi ke sebuah universitas cenderung memperdalam komitmen kita untuk belajar dengan menantang cara-cara  berpikir konvensional. Corporate University memaksa orang untuk memperbaharui  komitmen untuk belajar dan terlibat dalam pembangunan diri masing-masing dengan cara yang berarti baginya dan perusahaan.

  • Menawarkan peluang branding yang unik.

Mungkin beberapa keuntungan yang paling kuat berasal dari kemungkinan pemasaran yang ditawarkan Corporate University. Kita berpeluang untuk mengembangkan dan memasarkan nama universitas, logo, publikasi cetak, situs web, gelar atau program sertifikasi, dosen tetap dan tamu serta kendaraan untuk komunikasi perusahaan. Branding dapat dilakukan melampaui lingkup karyawan dari tim pelatihan dengan menyertakan mitra strategis, anggota rantai nilai (misalnya pemasok), perusahaan alih daya pelatihan  dan perguruan tinggi serta universitas.

  • Melibatkan eksekutif senior dalam proses pembelajaran.

Tidak ada keraguan dalam pikiran kebanyakan CEO  bahwa saat  ini kita berada dalam era pengetahuan. Masalahnya sering terletak dalam menentukan bagaimana memanfaatkannya untuk inisiatif pembelajaran. Dalam kerangka Corporate University, eksekutif harus bertanya pembelajaran apa yang membuat perbedaan   di perusahaan. Para pemimpin harus mengidentifikasi tantangan utama perusahaan dan menentukan  keterampilan dan pengetahuan apa yang diperlukan untuk menciptakan keunggulan kompetitif strategis.

  • Penurunan perpindahan karyawan.

Karyawan jauh lebih mungkin untuk tinggal dengan atasan mereka jika pengembangan diri masing-masing disimpan di garis depan. Orang-orang suka ditantang berbagai kesempatan untuk menumbuhkan pengetahuan dan keterampilan mereka, dan kerangka dari sebuah  sering menyediakan struktur yang dibutuhkan untuk menekankan pembelajaran yang sedang berlangsung di perusahaan. Kerangka kerja ini dapat mencakup jalur pengembangan individu, program sertifikasi atau kesempatan terstruktur untuk kemajuan karir. Pengembangan staf juga jauh  efisien dan efektif untuk staf di lapisan bawah.

(Bersambung)

 

Kebijakan E-learning Perguruan Tinggi Pada Masa Datang

02 Apr

Pemanfaatan internet untuk pembelajaran atau e-learning tidak terlepas dari berbagai kekurangan. Berbagai kritik (Bullen, 2010; Beam, 2007), antara lain dapat disebutkan sbb:

  • Kurangnya interaksi antara dosen dan mahasiswa  atau bahkan antar siswa itu sendiri. Kurangnya interaksi ini bisa memperlambat terbentuknya values dalam proses belajar dan mengajar;
  • Kecenderungan mengabaikan aspek akademik atau aspek sosial dan sebaliknya mendorong tumbuhnya aspek bisnis/komersial;
  • Proses belajar dan mengajarnya cenderung ke arah pelatihan daripada pendidikan;
  • Berubahnya peran pendidik dari yang semula menguasai teknik pembelajaran konvensional, kini juga dituntut mengetahui teknik pembelajaran yang menggunakan ICT;
  • Siswa yang tidak mempunyai motivasi belajar yang tinggi cenderung gagal;
  • Tidak semua tempat tersedia fasilitas internet (mungkin hal ini berkaitan dengan masalah tersedianya listrik, telepon ataupun komputer);
  • Kurangnya tenaga yang mengetahui dan memiliki ketrampilan soal-soal internet; dan
  • Kurangnya penguasaan bahasa komputer.

Hal ini terkait dengan lemahnya kebijakan e-Learning yang terkait dengan “Proses Bisnis” pembelajaran itu sendiri.  Khusus untuk perguruan tinggi di Indonesia, kebijakan e-learning sesuai Rencana Strategis Pendidikan dari Departemen Pendidikan Nasional (DEPDIKNAS) 2009-2014 adalah: “Pengembangan pembelajaran jarak jauh (distance learning) di perguruan tinggi, dengan proyek percontohan pada beberapa perguruan tinggi dan pusat pelatihan hingga tahun 2009, yaitu ITB, ITS, UGM, IPB, UI, UNRI, UNDANA, UNHAS, PENS, dan POLMAL. Diseminasi proyek ini akan dikembangkan pada  UNLAM, UM, UNY, UNP, UNHALU, UNCEN dan PT-PT lainnya.” Sedangkan target yang ditetapkan adalah: “ICT literacy (kemampuan akses, memanfaatkan dan menggunakan radio, televisi, komputer dan internet) 80% untuk kalangan mahasiswa dan dosen” dengan Penguatan Tata Kelola, Akuntabilitas, dan Citra Publik di bidang: “Peningkatan kapasitas satuan perguruan tinggi dilakukan melalui berbagai program hibah kompetisi yang diselenggarakan oleh pemerintah, seperti program hibah kompetisi, program kemitraan, hibah penelitian, pusat pengembangan pendidikan dan aktivitas instruksional (P3AI). Peningkatan kapasitas pengelolaan juga akan ditunjang dengan penerapan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK), seperti pengembangan sistem informasi pendidikan tinggi”.

Dari hal tersebut di atas penulis menyarankan Kebijakan E-learning pada Perguruan Tinggi Masa Datang memakai kerangka kerja (framework) dari Gellman-Danley and Fetzner (2008) sebagai berikut:

Policy Area

Key Issues

Academic Calendar, Course integrity, Transferability, Transcripts, Student/Course evaluation, Admission standards, Curriculum/Course approval, Accreditation, Class cancellations , Course/Program/Degree availability, Recruiting/Marketing
Governance/Administration/Fiscal Tuition rate, Technology fee, FTE’s, Administration cost, State fiscal regulations, Tuition disbursement, Space, Single versus multiple board oversight, Staffing
Faculty Compensation and workload, Development incentives, Faculty training, Congruence with existing union contracts, Class monitoring, Faculty support, Faculty evaluation
Legal Intellectual property, Faculty, Student and institutional liability
Student Support Services Advisement, Counseling, Library access, Materials delivery, Student training, Test proctoring, Videotaping, Computer accounts, Registration, Financial aid, Labs
Technical Systems reliability, Connectivity/access, Hardware/software, Setup concerns, Infrastructure, Technical support (staffing), Scheduling, Costs
Cultural Adoption of innovations, Acceptance of on-line/distance teaching, Understanding of distance education (what works at a distance), Organizational values

Sedangkan “Policy Analysis Framework”  untuk  hirarki kebijakannya dapat menggunakan  model sebagai berikut:

Policy Area

Description

Faculty (including Continuing Education and Cooperative Extension) Rewards (e.g., stipends, promotion and tenure, merit increases, etc.); Support (e.g., student help, technical assistance, training, etc.); Opportunities to learn about technology and new applications (e.g., release time, training, etc.); Intellectual property (e.g. ownership of materials, copyright, etc.)
Students/Participants Support (e.g., access to technology, library resources, registration, advising, financial aid, etc.); Requirements and records (e.g., residency requirements, acceptance of courses from other places, transfer of credit, continuing education, etc.)
Management and Organization Tuition and fee structure; Funding formula;Collaboration (e.g., with other Departments, units, institutions, consortia, intra-and inter-institutional, service areas, etc.); Resources (e.g., financial resources to support distance education, equipment, new technologies, etc.); Curricula/individual courses (e.g., delivery modes, course/program selection, plans to develop, individual sequences, course development, entire program delivery, interactivity requirements, test requirements, contact hour definitions, etc.)
 

e-Learning Sebagai Bagian Pembelajaran Saat Bencana Terjadi

10 Mar

Gangguan atau “bencana” di kampus  mungkin mempengaruhi pembelajaran atau kuliah ketika fokusnya adalah dosen di podium  kelas. Sistem administrasi pendidikan mungkin gagal atau tidak berfungsi saat itu, tapi kelas dan pembelajaran harus terus dilanjutkan dimanapun dan kapanpun (kecuali jika bencana ada pada skala yang sangat besar).

Bagaimana bila institusi menyediakan “program online” atau menawarkan “blended learning” pada saat bencana? Dapatkah kampus melayani penggunanya 24 jam 7 hari seminggu tidak peduli apa yang terjadi? Kampus perlu untuk dapat melakukan itu –  itulah salah satu keunggulan  dari e-learning.

Dalam era mahasiswa pengguna TIK,  ruang kelas tanpa batas dan “blended learning”, kontinuitas kemampuan e-Learning yang “fault-tolerant” dan sangat andal harus tersedia di kampus.

Sistem e-Learning harus siap di lingkungan virtualisasi, “cloud computing” dan komunikasi terpadu sehingga semua itu mencerminkan kesiapan pembelajaran saat bencana yang tetap bekerja di pendidikan tinggi dimana organisasi pendukungnya harus siap untuk apa pun yang terjadi.

Bila  perguruan tinggi dapat membentuk lingkungan ketersediaan tinggi untuk pembelajaran (High Avalaibility for Learning), dapat dipastikan akan jauh lebih banyak program “online learning” – dapat memberikan “failover” untuk  pemulihan bencana (Disaster Recovery) sistem pembelajaran termasuk administrasi pendidikannya. Ditambah lagi, dengan pendekatan ini berarti staf kampus  akan dapat memberikan pilihan untuk pemulihan kuliah  tradisional, apakah krisis berlangsung beberapa jam, beberapa hari atau bahkan beberapa minggu.

Pemimpin atau Manajemen kampus harus banyak  melakukan langkah lebih jauh dengan perencanaan “Disaster Recovery” yang didasarkan pada jenis bencana yang mungkin menimpa lembaga mereka. Mereka harus merencanakan strategi didasarkan pada serangkaian pemikiran skenario “bagaimana jika kita kehilangan layanan pembelajaran”. Itu akan ideal karena memfokuskan sumber daya pada ketersediaan pembelajran ketimbang bencana itu sendiri.

 

Kebijakan dan Strategi Perguruan Tinggi untuk Hadapi Era Pembelajaran Terbuka

05 Mar

Menurut UNESCO, pesatnya perkembangan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) bergerak ke arah masyarakat berpengetahuan (Knowledge Community) yang saling ketergantungan. Masyarakat di dunia merasakan tantangan dan peluang baru untuk mendesain dan melaksanakan pendidikan. TIK membuka cakrawala baru bagi kemajuan dan pertukaran kreativitas dan dialog antar budaya.

Namun demikian, tumbuh kesenjangan digital (Digital Divide), yang sebenarnya menyebabkan kesenjangan yang lebih besar dalam pembangunan manusia. Hal ini menimbulkan situasi paradoks pendidikan, dimana orang-orang yang memiliki kebutuhan terbesar seperti kelompok tertinggal, masyarakat pedesaan, populasi buta huruf atau bahkan sebagian besar masyarakat yang tidak memiliki akses kepada sarana yang akan memungkinkan mereka menjadi anggota dari masyarakat berpengetahuan.

Di bidang Pendidikan Tinggi, ketimpangan kesempatan ini diperkirakan akan terus berlanjut, terutama melihat proyeksi pertumbuhan penduduk dunia saat ini (UNESCO, 2000 ©). Selain kurangnya kesempatan tersebut, rendahnya kualitas dan tidak relevannya pendidikan juga menjadi perhatian utama. Cepatnya perubahan dalam angkatan kerja, pengangguran serta ketidakpastian menuntut pendidikan yang cepat beradaptasi, tepat waktu dan berkelanjutan seumur hidup.

Misi dari sistem pembelajaran terbuka harus mendefinisikan perannya dalam konteks kebijakan pendidikan nasional. Misi ini dapat diarahkan pada tujuan, target kelompok, daerah, sektor atau tingkat pendidikan dan pelatihan serta didorong oleh nilai-nilai filosofi pembelajaran dan pendidikan. Pernyataan misi lembaga pembelajaran terbuka harus menjadi bagian dari kebijakan pendidikan nasional. Di sisi lain, organisasi pembelajaran terbuka swasta harus merespon kebutuhan segmen pasar tertentu, terutama dari pasar tenaga kerja dengan cepat dan efisien.

Untuk itu dibutuhkan Kebijakan dan Strategi Perguruan Tinggi Untuk Menghadapi Era Open Learning yang ampuh dan berkelanjutan dalam menghadapi era ini. Kebijakan pembelajaran terbuka (Open Learning) itu diantaranya harus mencakup:

  1. Jenis Pelajaran dan Kurikulum yang akan menentukan profil dari sistem atau lembaga. Hal ini harus terkait dengan misi dan kebutuhan dari pasar. Banyak sistem pendidikan terbuka menyediakan kursus dalam persiapan untuk ujian dan gelar yang sama atau mirip dengan yang ditawarkan oleh lembaga-lembaga konvensional.
  2. Strategi dan Teknik Pembelajaran tergantung pada jenis program dan dirancang untuk memenuhi kebutuhan, filsafat pendidikan, karakteristik pendidikan dan potensi dari teknologi yang digunakan. Sering kali ada hubungan yang erat antara strategi pengajaran, ekonomi dan pilihan teknologi yang digunakan.
  3. Bahan dan Sumber Daya Pembelajaran merupakan komponen penting dari semua sistem pembelajaran. Secara komprehensif, bahan yang dirancang dengan baik dapat merangsang pembelajaran mandiri dan dengan demikian mempengaruhi kualitas dari sistem pembelajaran secara keseluruhan. Desain, pengembangan dan produksi dari bahan pembelajaran sering dianggap sebagai sub-sistem dalam organisasi pembelajaran terbuka (Open Learning).
  4. Komunikasi antara Pendidik dan Peserta Didik merupakan komponen penting dalam Pembelajaran Terbuka (Open Learning) seperti bentuk pendidikan lainnya. Pengetahuan dapat disampaikan kepada sejumlah besar peserta didik, baik secara “synchronous atau asynchronous” yang disiarkan atau dapat diakses melalui audio/video player atau internet. Dengan demikian, Internet akan memungkinkan orang dalam jumlah lebih besar berbagi pengalaman belajar secara “real time”. Atau memungkinkan pembelajar individu untuk memiliki interaksi pribadi yang unik dengan guru atau dengan peserta didik yang lain di mana pun berada.
  5. Manajemen Sub-sistem Mahasiswa dan Staf yang terdiri dari pendaftaran, alokasi untuk pembelajaran dan layanan siswa, pengelolaan pembelajaran serta prosedur mengajar, tugas dan penilaian, pemantauan dan penyelesaian drop-out, serta ujian.
  6. Manajemen dan Staf Administrasi yang efektif tidak hanya membutuhkan staf yang kompeten, tetapi juga dirancang dengan baik, sistem administrasi yang efisien, perencanaan dan monitoring sistem. Ini akan sangat berbeda dari sistem manajemen yang diperlukan dalam pendidikan lain.
  7. Persyaratan Prasarana dan Peralatan juga mungkin sangat berbeda dari institusi pendidikan konvensional. Sebuah pembelajaran terbuka memiliki sedikit kebutuhan ruang kelas/kuliah di lokasi pusat. Fasilitas tersebut mungkin diperlukan secara lokal dan sering disediakan dalam kerjasama dengan lembaga lokal. Di lokasi pusat akan ada kebutuhan untuk fasilitas produksi dan kapasitas penyimpanan, meskipun beberapa desentralisasi produksi juga dimungkinkan.
  8. Terakhir, Sistem Evaluasi dalam rangka memberikan informasi untuk penyesuaian peran dan operasi komponen sistem pembelajaran. Keberhasilan dari setiap institusi Pembelajaran Terbuka (Open Learning) sangat tergantung pada efisiensi dan efektivitas sistem monitoring dan evaluasi.***

 

Hubungan “Gangnam Style”, Lagu “Kebangsaan” Kuliah Kewirausahaan dan Sarbanes-Oxley

22 Dec
Tanggal 21 Desember 2012 adalah hari terakhir saya menyampaikan Kuliah Kewirausahaan di Akuntansi Widyatama semester ini. Kuliah diakhiri dengan kegiatan yang memberi “ingatan mengesankan” bagi mahasiswa dan presentasi tugas kelompok penjualan kewirausahaan. Maksudnya adalah mereka mengalami dan mengkhidmati “Individual/Personal Learning”, “Team/Group Learning” dan “Organizational/Class Learning”. Foto-Fotonya bisa dilihat di Facebook………
“Gangnam Style” Penutup Kuliah Kewirausahaan

Untuk S-1 Kelas H, selain presentasi tugas kelompok penjualan kewirausahaan, saya meminta juga mereka (bersama saya) menutup kuliah dengan “Gangnam Style” di “Main Hall” Universitas Widyatama. Tadinya mereka enggan melakukannya, maklum rasa malu menghinggapi mereka, yang sebetulnya saya juga sama mengalaminya 🙂 Namun akhirnya, setelah latihan 2 X 60 menit jadilah kami ber-“Gangnam Style” dengan gaya “Cikutra 204A”, termasuk dosennya yang bergaya Parto menari di acara “Opera Van Java” 😀
Setelah acara “memalukan diri sendiri” ini selesai, banyak pendapat mahasiswa yang saya dengar, namun pada umumnya mereka “Exciting” dan “Having Fun”. Baru pertama kalinya kuliah ditutup dengan kegiatann seperti ini yang tidak akan mereka lupakan seumur hidupnya…..Beriikut pendapat mereka yang saya kutip dari Twitter sbb:

Via : Gangnam Style Kuliah Kewirausahan Kelas-H Akuntansi  

Belajar hari ini bersama kelas H memang beda dan paling asyik, terimakasih pak  pembelajarannya 🙂

This morning was embarrassing, but it’s memorable and unforgettable. Thanks to Mr  and my friends. WE DID GANGNAM STYLE!!  =D

Entrepreneurship is fun   Thanks to Mr  and my friends. WE DID GANGNAM STYLE!!

 

 

Lagu “Kebangsaan’ Kewirausahaan Universitas Widyatama


Kuliah Penutup dilanjutkan untuk kelas-G berencana untuk menyanyikan Lagu “Kebangsaan’ Kewirausahaan Universitas Widyatama. Lagu yang diciptakan dan diaransemen Abdul Aziz (0111U063) mahasiswa Akuntansi Widyatama hanya perlu waktu 60 menit untuk dapat dinyanyikan bersama mahasiswa lain. Kemudian tepat jam 11.00 kami nyanyikan di “Main Hall” Universitas Widyatama tanpa memperdulikan “rasa malu yang membara”. Bahkan ada beberapa mahasiswi yang tertunduk karena menahan malu karena menyanyikan lagu  “kontemporer” itu.
Berikut adalah lirik yang saya rencanakan sebagai Lagu “Kebangsaan’ Kewirausahaan Universitas Widyatama pada setiap Kuliah Kewirausahaan yang saya ampu:
Tumbuhkan Gelora Muda Usaha 
Tunjukkan Innovasimu
Dengan Kreativitasmu
Namun Kadang Ada Resiko
Tapi Ini Bakat Kubutuh
Berikut adalah komentar mereka di Twitter 🙂

RT : Via : “Tumbuhkan Gelora Muda Usaha” Lagu “Kebangsaan” Kuliah Kewirausahan Kelas-G … 

Via : Gangnam Style Kuliah Kewirausahan Kelas-H Akuntansi  

Bakat kubutuh pak :DRT : Tumbuhkan Gelora Muda Usaha” Lagu “Kebangsaan” Kuliah Kewirausahan Kelas-G Akuntansi

Kuliah Umum Sarbanne-Oxley
Hari itu ditutup dengan Kuliah Umum Sarbanne-Oxley untuk mahasiswa Teknik Informatika Universitas Widyatama. Seperti diketahui, Sarbanes-Oxley atau kadang disingkat SOx atau Sarbox adalah hukum federal Amerika Serikat yang ditetapkan pada 30 Juli 2002 sebagai tanggapan terhadap sejumlah skandal akuntansi perusahaan besar yang termasuk di antaranya melibatkan Enron, Tyco International, Adelphia, Peregrine Systems dan WorldCom. 
Skandal-skandal yang menyebabkan kerugian bilyunan dolar bagi investor karena runtuhnya harga saham perusahaan-perusahaan yang terpengaruh ini mengguncang kepercayaan masyarakat terhadap pasar saham nasional. Akta yang diberi nama berdasarkan dua sponsornya, Senator Paul Sarbanes (D-MD) and Representatif Michael G. Oxley (R-OH), ini disetujui oleh Dewan dengan suara 423-3 dan oleh Senat dengan suara 99-0 serta disahkan menjadi hukum oleh Presiden George W. Bush.
Perundang-undangan ini menetapkan suatu standar baru dan lebih baik bagi semua dewan dan manajemen perusahaan publik serta kantor akuntan publik walaupun tidak berlaku bagi perusahaan tertutup. Akta ini terdiri dari 11 judul atau bagian yang menetapkan hal-hal mulai dari tanggung jawab tambahan Dewan Perusahaan hingga hukuman pidana. Sarbox juga menuntut Securities and Exchange Commission (SEC) untuk menerapkan aturan persyaratan baru untuk menaati hukum ini.
 

e-Learning Dalam Pendidikan Kedokteran @UINJKT Untuk Membuat Pengalaman Pembelajaran Interaktif

20 Dec
Tanggal 19 Desember 2012 kemarin, saya menjadi nara sumber e-Learning untuk Fakultas Kedokteran UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Ya, para dosen kedokteran yang juga rata-rata dokter, mengkhidmati betapa pentingna metode  ini sebagai bagian peningkatan pembelajaran untuk mahasiswa dan pemangku kepentingan di Fakultas Kedokteran.
E-learning telah membuat peran besar di segala bidang,  tidak berbeda di bidang kesehatan. Saat ini, e-learning secara luas digunakan untuk membuat pengalaman pembelajaran interaktif  dengan kualitas tinggi dalam pendidikan serta pelatihan kesehatan, farmasi, dan  perawat berkelanjutan.
Industri kesehatan di luar negeri telah  di garis depan menggunakan platform e-learning  dan sistem pembelajaran manajemen (LMS) untuk meningkatkan pengetahuan dan kinerja pekerja klinis atau non-klinis. Dalam lingkungan bisnis saat ini, e-learning membantu organisasi kesehatan sebanyak  45 persen pada pelatihan  dan pendidikan kesehatan berkelanjutan.
Dekan/Kaprodi sebagai pengambil keputusan dalam organisasi pendidikan kesehatan, dapat memanfaatkan e-learning untuk berbagi, mempromosikan atau mentransfer pengetahuan kepada staf pengajar. Jika ya, apa saja tantangan utama yang dihadapi selama implementasi e-learning? Marilah kita cari tahu tentang hal ini sebagai berikut:
Efektivitas biaya
Biaya menentukan kualitas operasi dalam industri apapun, tidak terkecuali kesehatan. E-learning mengurangi biaya sewa, pengajaran, personil, materi, ruang, dll. Sumber daya yang ada dapat digunakan untuk memenuhi tujuan bisnis lainnya.
Pengalaman Belajar Tambahan
Kebanyakan  modul  e-Learning kesehatan menggunakan media pembelajaran yang berbeda untuk mengajar para profesional kesehatan. Pembelajar mendapat manfaat dari simulasi komputer interaktif pada prosedur bedah, video real-time operasi dan prosedur virtual lainnya. Ini memberi dokter dan perawat pengetahuan dari tangan pertama, tanpa menghadiri pelatiahan atau pendidikan konvensional.
Keluwesan
Meskipun jadwal mereka sibuk  di kampus dan rumah sakit, calon dokter atau perawat dapat memperbarui keterampilan mereka melalui e-learning pelatihan dan pendidikan.
Memperluas pengetahuan
E-learning membuka perbatasan baru pada basis pengetahuan bagi para profesional kesehatan. Misalnya, dokter belajar tentang gadget baru dan terobosan baru-baru ini dengan berlangganan pelajaran dari e-learning .
Disesuaikan Dengan Ritme Belajar
Setiap individu mampu mencapai hasil yang diinginkan dengan melakukan kursus sesuai kecepatan yang mereka sukai. Peserta yang pandai tidak terhambat oleh mahasiswa yang lambat dan sebaliknya.
Mengurangi beban tutor/dosen
E-learning mengurangi tekanan pada tutor/dosen dan memungkinkan mereka punya waktu yang cukup untuk berkonsentrasi pada masalah-masalah mendesak lainnya. Selain itu, e-learning mengurangi kebutuhan bahan yang mahal, membosankan dan kebutuhan pelatihan memakan yang waktu.
Mendidik pasien untuk jangka panjang 
Untuk jangka panjang, e-learning membantu dalam mendidik pasien tentang penyakit dan proses pengobatannya. E-learning membantu pasien untuk bekerja sama dengan dokter dan membantu mereka memahami penyakit dan tidak panik saat darurat.
Membangun kesadaran
E-learning adalah alat yang paling efektif dalam pendidikan massal. Dalam kasus epidemi “break-out” atau darurat medis nasional, hal itu adalah metode yang paling praktis dan paling cepat menyampaikan informasi untuk mendidik masyarakat. Hal ini tidak hanya biayanya efektif tetapi  tidak memakan waktu pembelajaran.
 

Inovasi Tiada Henti Southwest Airlines Untuk Menjaga Jati Diri

16 Dec
Southwest Airlines Co. merupakan maskapai AS terbesar keempat dalam hal pengangkutan penumpang dan kedua terbesar dalam hal keberangkatan penerbangan domestic. Southwest (LUV) terbang menuju 59 bandar udara di 58 kota, tepatnya di 30 negara. Strategi operasional perusahaan telah dibangun secara menyeluruh menyediakan penerbangan frekuensi tinggi, menempuh jarak pendek, point-to-point (dari titik ke titik), layanan bertarif rendah. Southwest menolak upaya ekspansi terlalu cepat, dan lebih memilih untuk menambah rute tujuan baru hanya ketika perusahaan memiliki sumber daya dan terlebih menghadapi situasi dimana mereka harus mengantisipasi permintaan akan rute lokasi baru dengan minimal penerbangan 10-12 per hari. 
Ada banyak perusahaan yang melakukan perubahan/inovasi. Dell Computer melalui perantaraan iklan dan langsung menjual produknya kepada konsumen. Hanes Corporation mengembangkan supermarket dan toko obat. Nucor Steel kembali membuka pabrik baja. Toyota mengembangkan pabrik mobil. Medco Containment Services menyediakan layanan penjualan obat melalui surat. Perdue mengembangkan bisnis makanan seperti ayam. Timex menjual jam tangan murah. Southwest Airlines melakukan penerbangan dari satu tempat ke tempat lain menggunakan sistem hub-and-spoke.
Dari contoh-contoh tersebut, dapat dilihat bahwa tanpa inovasi baru, perusahaan akan sulit untuk bersaing dengan pemimpin pasar yang sudah ada. Strategi yang memungkinkan untuk mencapai keberhasilan pada situasi tersebut adalah strategi inovasi. Namun, inovasi saja tidak cukup. Perusahaan juga harus memikirkan strategi-strategi baru untuk bersaing di pasaran ketika konsumen menginginkan produk yang lama. Perusahaan-perusahaan melakukan hal-hal gila baru yang tidak lebih dari inovasi. Pertanyaan sesungguhnya adalah “Apakah perusahaan sudah memikirkan semua kemungkinan yang ada?” “ Apa sumber inovasi mereka?”
Ada 5 poin penting yang harus diperhatikan sebelum melakukan stategi inovasi:
  1. Strategi inovasi bukanlah hal baru.
  2. Perusahaan harus melakukan inovasi. Perusahaan harus mempertimbangkan, mengevaluasi, dan membuat keputusan tentang faktor-faktor individual.
  3. Cara untuk melakukan inovasi sesuai dengan kekuatan dan kelemahan perusahaan.
  4. Strategi inovasi mempunyai resiko. Namun, perusahaan dapat mengatasi resiko tersebut dengan melakukan percobaan pada area yang terbatas sebelum sepenuhnya melakukan inovasi tersebut.
  5. Hadir dengan ide-ide baru tidak menjamin kesuksesan. Seluruh perusahaan harus dikelola dengan tepat ketika melakukan strategi baru.
Strategi inovasi terjadi ketika sebuah perusahaan melihat celah (gaps) dalam dunia industry, memutuskan untuk mengisinya, dan celah untuk tumbuh menjadi pasar massa yang baru. Celah (gaps) dapat diartikan:
  1. Segmen konsumen baru atau konsumen yang sudah ada.
  2. Segmen kebutuhan konsumen baru atau kebutuhan konsumen yang sudah ada namun tidak terlayani dengan baik oleh pesaing lain.
  3. Cara baru dalam memproduksi, mengirimkan, atau mendistribusikan produk yang sudah ada atau produk baru kepada konsumen yang sudah ada atau konsumen baru.

Secara konsisten menguntungkan dalam suatu industri yang terkenal kompetitif, Southwest Airlines hanya memperkerjakan 4% dari sembilan puluh ribu orang yang melamar untuk bekerja setiap tahun. Maskapai tersebut menggunakan tes kepribadian untuk mengidentifikasikan pelamar dengan kombinasi antara sikap bersedia bekerja keras,keterampilan komunikasi,dan semangat tim. Pekerja baru diikutsertakan dalam pelatihan yang intensif di “University for People” milik perusahaan sebelum  memulai pekerjaan mereka. Ketika konflik internal kadang-kadang muncul antara karyawan yang menangani pekerjaan yang berbeda,Southwest meminta karyawan untuk bertukar pekerjaan untuk satu hari sehingga mereka dapat melihat persoalan dari sisi orang lain,suatu taktik yang secara umum meredakan ketegangan.

 

 

Innovation: Oxygen of Balanced Scorecard and Key Performance Indicators

13 Dec

 

Innovation and Entrepreneurship

 

Last Tuesday I have one full day session as lecturer of Corporate Development Management Magister (MM_Cordev) students @IMtelkom on “Innovation & Entrepreneurship”. I commenced lecture especially on topicf of “Innovation, Creating & Sharing Knowledge”.

 

“Innovation is the process by which new ideas are successfully exploited to create economic, social and environmental value” refer to BIS (2011).  On the other hand Gurling said: “Innovation is the process of successfully bringing something new into use, to a market/community, that satisfies need/latent demand”. Innovation is therefore an essential ingredient to a free-market economy to encourage growth in demand and supply as basic economics.

 

Innovation creates value of Economic, Financial, Social, Environmental and Aesthetic. As told by (Kuhn,1985): “Creativity forms something from nothing but that innovation shapes that something into products & services“. Steve Johnson have strategic and interesting questions on his film: Where do ideas come from? What sparks the flash of brilliance? How does groundbreaking innovation happen? 

 

Its also mean Design links creativity+innovation. Shapes ideas practical and attractive propositions for customers. Design described as creativity specific end. So, Idea/Invention form Design Application/Prototyping/Piloting which become Innovation.

 

 

Balanced Scorecard for Port Management

 

Conjunction with my lecture above, I have Balanced Scorecard for Port Management training session for Pelindo-3.  This institution is one of state owned corporation which operate several big port in Indonesia which has Headquater at Surabaya.

 

The balanced scorecard translates an organization’s mission and strategy into a comprehensive set of performance measures. The balanced scorecard does not focus solely on achieving financial objectives. It highlights the nonfinancial objectives that  an organization must achieve in order to meet its financial objectives.

 

This training explain of Balanced Scorecard for Port Management whose mission is achieving a significant leap in knowledge and application of methodologies simulation,  and improving the capacity port of container terminals  (PCT), their performance and service level.

 

The strategy unfolds in achieving five objectives:
  • identifying the increasing of the PCT as a nodal system within the frame of the port logistics chain,
  • analysing the feasibility of introducing technological innovations (automation) and management innovations.
  • measuring performance, capacity and service levels offered by the PCT,
  • customizing the Balanced Scorecard tool for the PCT and,
  • developing an appropriate simulation model.