RSS
 

Kelakukan Mahasiswa Yang Menyedihkan

28 Feb

Baru saja saya membaca milis Dosen ITB tentang kelakukan mahasiswa yang menyedihkan. Pak Yudi Darma melaporkan bahwa Senin 27 Februari antara jam 15-17 ada sekelompok mahasiswa yang mengganggu kuliah. Berikut ini saya sertakan potongan kronologis dari email pak Yudi:

…Saya kuliah jam 3-5 sore di ruangan 9233, sebelum masuk ruangan saya bertemu dengan sekelompok mahasiswa yang diantaranya MEROKOK di depan ruangan tsb, awalnya saya biarkan karena berharap mereka akan segera pergi dengan asumsi mereka baru selesai kuliah. Ternyata sampai jam 4.30 mereka masih disana dan SEMAKIN RIBUT. Dari ruangan 9233 terdengar berkali-kali ada lemparan lempeng logam (KOIN) dan setiap selesai satu lemparan diikutin SORAKAN yang sangat mengganggu. disaat itu saya keluar ruangan dan memperingati mereka karena ada kuliah. Dengan diperingatkan langsung seperti itu masih ketawa dan bersorak. Setelah saya tanya, diketahui mereka dari teknik material angkatan 2009 dan 2010. Diminta nama dan NIM tidak ada yang berani ngasih. Yang cukup mengusik saya adalah bahwa mereka tidak merasa bersalah membuat keributan disamping kelas yang ada kuliah sepanjang kuliah saya berlangsung…

Ini ada fotonya:

Apakah ini cerminan generasi muda Indonesia? (atau setidaknya, generasi muda ITB?). Semoga tidak. Mohon adik-adik mahasiswa menegur rekan-rekannya ini. Mari kita bangkitkan empati dan sopan santun. Dosen juga tidak gila hormat kok. Yang normal-normal saja. Yuk kita jaga rumah kita – ITB – agar nyaman untuk kita semua.

 
180 Comments

Posted in foto, ITB

 

Tags: , ,

Leave a Reply

 

 
  1. Rudy Thong

    February 28, 2012 at 4:21 am

    Miris juga…

    Sepertinya waktu masuk ITB pertama kali kurang “Orientasi Siswa”, Pak πŸ™‚

     
    • probo

      February 29, 2012 at 1:59 am

      kyknya musti nyicipin flaming dari lu dulu tuh rud hahahah…apa kabar?

       
  2. Ario

    February 28, 2012 at 4:25 am

    harusnya di tes urin tuh… jangan2 lagi mabok sampe gak merasa bersalah gitu… ^_^

     
  3. Fathah Noor

    February 28, 2012 at 4:32 am

    ckckck, anak jaman sekarang….

     
    • ragil

      February 28, 2012 at 7:43 am

      jamannya mas fathah kek gitu juga gak? πŸ˜›

       
  4. nugroho

    February 28, 2012 at 4:50 am

    mahasiswa ITB (yg notabene beken, keren, dan top markotop) saja begini. Apalagi di PTS yg cong corodot.

     
    • Dody

      February 28, 2012 at 10:33 am

      Tidak juga mas, gak semua anak di PTS seperti yang mas bilang, dan ga bisa juga kita menjudge “apalagi” PTS yang “cong corodot”. Apa yg digambarkan di atas sangat memprihatinkan. Mari kita cari solusinya.

       
    • Fishbone

      February 29, 2012 at 6:46 pm

      belum tentu, bung. jangan krn di ITB yang konon keren™ beken™ dan top markotop™ begitu lalu jadi tolok ukur kampus lain. kalo emang gak beres, ya gak beres aja mahasiswa ITB-nya. ngapain dibandingin ama kampus lain.

       
    • its-er

      March 4, 2012 at 2:49 am

      wah kelakuan anak itb malu2in ajah.gitu apa yang dibanggain :p

       
    • Nono

      March 5, 2012 at 11:30 am

      Sembarangan sekali ANDA bercakap

      PTS tempat saya KULIAH yang cong corodot itu sangat sopan dan menghargai orang lain.!

       
  5. nyu

    February 28, 2012 at 4:55 am

    keknya lagi arisan ini pak, biasalah cowo2 kan kali ngegosip bisa lebih heboh daripada cw apalagi sambil arisan. wkwkwk

     
  6. mahasiswi itb

    February 28, 2012 at 5:08 am

    maafin ya pak kelakuannya. kadang2 memang kita suka kurang tau tempat dan diri.. punten pisan pak.. walaupun itu bukan saya, tp kdg2 saya suka gt juga..

     
    • gredinov

      February 28, 2012 at 4:49 pm

      minta maaf akan afdol kalau tau siapa yang minta maaf dan tidak pakai nama samaran ^^

       
  7. Ardi

    February 28, 2012 at 5:25 am

    wah.. agak miris juga ya… laporkan saja kalo seperti ini… tindakan indicipliner.. KM ITB mungkin dapat turut campur

     
    • Ardi

      February 28, 2012 at 6:09 am

      KM ITB apa urusannya sama beginian. berlebihan lu semua

       
    • xyz

      February 28, 2012 at 7:11 am

      masih ada KM ITB gitu?

       
  8. Iqbal

    February 28, 2012 at 5:55 am

    aduh gile nih mahasiswa.
    coba pas masuk ITB itu ada tes kejiwaan juga ya. πŸ˜€

     
  9. swasta ITB

    February 28, 2012 at 6:19 am

    kurang tegas dan kurang berasa pa ospeknya, makin ga disiplin.

     
  10. Yahya

    February 28, 2012 at 6:43 am

    kurang di ospek itu pak πŸ˜›

     
  11. tsulusun

    February 28, 2012 at 7:27 am

    mungkin mereka mikirnya dah membayar mahal pas masuk itb pak :D.
    ya salah satu efek adanya uang pangkal gede di kampus πŸ˜€

     
    • mahasiswa

      February 28, 2012 at 3:34 pm

      bingung sama komen bayar mahal selalu dijadiin alasan, hubunganya apa coba

       
  12. alumni itb

    February 28, 2012 at 7:51 am

    Dosen lebay.. kayak gini aja diributin.. sampe sempet moto segala hahahahaha

    toh nggak ada yang mati aja lho, kayak ospek2 jurusan laen..

    sana mroyek aja pak dosen, gak usah ngurusin yang kayak gini. lebay

    kayak nggak pernah muda aja pak!!!

     
    • SOPSKILL

      February 28, 2012 at 11:10 am

      Dosen pernah salah makanya ditulis ini supaya generasi berikutnya tidak melakukan hal buruk dan merusak citra mahasiswa ITB, tulang punggung kemajuan NKRI.

       
      • alumni itb

        February 28, 2012 at 12:18 pm

        kalo ngomong masalah yang pernah salah, semua manusia jg pernah melakukan kesalahan Pak. gak hanya dosen atau mahasiswa.

        Sekarang coba tanya, kemana si dosen sosin (sosiologi industri) yang telat datang dan bikin anak2 itu nunggu kuliah…
        Mabal gak ngajak2 tuh dosen.. dasar MKDU, mata kuliah gak guna.

        fyi, setahu gw kuliah start jam 7:00; 9:00; 11:00;13:00;15:00 apalagi matkul MKDU biasa start jam segitu, nah itu udah jam 16:30, dosennya belum datang.. Yakin gw kuliah dibatalkan.. kemana dosen ybs.. kok cuman mahasiswanya yang disalahkan..

        Ngaca bos!!!

        //..citra mahasiswa ITB, tulang punggung kemajuan NKRI//

        hahahaha lulusan itb mah paling pol kerja di oil company, jadi kacung bulee hahahahahaha!!!!

         
        • mahasiswa

          February 28, 2012 at 1:52 pm

          Orang yang komentar kayak gini ga usah diajak diskusi deh.. Pasti ga mau disalahin.. Percuma diajak ngomong πŸ˜€

           
        • sidewa

          February 28, 2012 at 3:14 pm

          sebelum menyuruh mengaca, silahkan mengaca sendiri, mungkin bagusnya kalau bilangnya “mari kita mengaca”. Anda menulis sebagai “alumni itb”, sudah minta ijin seluruh alumni itb yang jumlahnya ratusan ribu itu belum?

          Kritik kalau tidak mau mencantumkan nama, sebaiknya tidak usah kritik aja. Kalau mau beramal bolehlah ditulis hamba Allah, itu pun mewakili satu orang, bukan komunitas.

           
          • Ardian Perdana Putra

            February 29, 2012 at 5:32 am

            Alumni ITB baru sekitar 70-90 ribu orang… jadi belum sampe angka ratusan ribu.

            Bahasa congkak dari orang yang mengaku ‘alumni ITB’ itu menunjukkan kedangkalan otaknya… jadi nggak pantes juga ngaku anak ITB. Jadi lebih baik jangan didengerin deh.

            Kita liatnya fair aja deh. Mahasiswa harus jaga attitude, dosen juga harus perhatian dengan jadwal kuliahnya. Mahasiswa dan dosen yang sedang dalam proses belajar mengajar berhak untuk mendapat suasana kondusif saat proses tersebut berlangsung. Kalo ada mahasiswa nongkrong, itu juga wajar, tapi liat-liat tempat dan kondisi dong. Kalo nongkrong di depan kelas orang lain yang lagi kuliah dan bikin rame, trus nggak ngerasa bersalah lagi, itu namanya DONGO. Nggak pantes masuk ITB.

             
        • mahasiswahimpunansebelah

          February 28, 2012 at 3:42 pm

          Menarik bung tanggapan dari Mahasiswa Teknik Material,
          Tampaknya kaderisasi-nya kurang bagus nih (pastinya) , ntar saya omongin sama mantan kahim kalian deh, miris banget kayanya tanggapan seperti anak kecil nggak mau ngalah, itu pak yudi darma dosen fisika bukan?
          Yang kalian pikir cuman dosen aja gitu yang tersinggung? mahasiswa yang belajar nggak kalian konsiderasi? kalau kalian pikir MKDU nggak guna, ya ngapain nungguin didepan situ, setidaknya nggak bikin onar lah, ini mah istilahnya bales dendam ya, tapi salah sasaran gitu, malah ngerugiin orang lain, lucu deh nanggepin orang kaya gini πŸ˜€ , menarik sekali gan πŸ˜€

           
          • wihardi

            February 29, 2012 at 10:38 am

            wah wah menurut saya kaderisasi dari himpunan bukan hal yang baik untuk ini tetapi kaderisasi dari orang tua karena sifat dasar adalah orang tua yang membuat dan satu hal lagi kaderisasi yang sesungguhnya bukan untuk merubah sikap dasar

             
        • mareto

          February 28, 2012 at 6:58 pm

          Saya kurang setuju dengan komen ini. Dosen telat atau tidak hadir itu perlu dikoreksi bukan dijadikan alasan untuk mahasiswa membuat keributan dan mengganggu kuliah lainnya. Sikap mahasiswa seperti itu juga perlu dikoreksi. Jangan kita membenarkan kesalahan dengan berlindung pada kesalahan lainnya. Bukan seperti itu kalangan terdidik!
          Benaran nih anda alumni itb? Benar-benar pernah menjalani pendidikan dengan serius gak?

           
        • anak ITB

          February 29, 2012 at 1:03 am

          klo mau kuliah yg dosennya rajin ya jangan ambil MKDU bos
          ambil aja kuliah pil bebas prodi lo atau prodi lain
          elo ginian ngomong macem2,, giliran dapet A ntar senyum2 sendiri
          munafik

          mahasiswa ITB skg dikit banget yg ambil MKDU karena dia mmg interest dgn kuliah tsb….
          sebagian besar ambil MKDU modal tanya temen :
          “paket A bukan??”
          πŸ˜€

           
        • Rizal

          March 1, 2012 at 11:57 am

          Lo salah satu orang yang ada di foto ya?? Udah minta maaf aja.
          Ngaku-ngaku alumni ITB, tapi omonganya kayak orang ga pernah sekolah.

           
    • catur

      February 28, 2012 at 2:17 pm

      eh, ngaku2 alumni itb tp menghina dosen’a sendiri…ga tau terima kasih dapet ilmu dari mana…setau gw pak yudi bukan doden yg suka mroyek, jd jgn di pukul rata aja…
      sedih juga, ternyata ada alumni itb kaya’ lo…mungkin waktu kuliah lo juga begini ya kelakuan’a….ckckck…..

       
    • yuda

      February 29, 2012 at 12:35 am

      Woi muda tau tempat tau aturan tau sopan santun. Alumni itb kayak gini cih

       
    • difa

      February 29, 2012 at 8:26 am

      @alumni_itb: ngakunya alumni itb, tp bahasanya ga santun banget, ga mencerminkan alumni institut ternama di indonesia. Temen gw yg alumni itb angkatan 94 kalo nulis di milis dan sedang adu argumen itu sangat santun dan elegan.

      Kok yang ini lain yaaaa…….. Ini alumni itb angkatan berapa??
      Kalo lo gentle tunjukin jati diri lo donk.

      Seburuk apapun seorang dosen, dia tetap manusia yang lebih tua dan layak dihormati.
      Seburuk apapun seorang mahasiswa, dia tetap manusia yang lebih muda dan layak disayangi.

      Jadi saling asih asuh.

       
    • says

      March 1, 2012 at 6:35 am

      wah…. kalau yang beginian dibilang lebay, trus yang lebih parah gimana?. masalah sepele bisa jadi gedhe………jika hal seperti ini saja terlebaykan, ntar mau jadi apa. ini merupakan saah satu penyebab runtuhnya kekuatan bangsa

       
    • harji

      March 5, 2012 at 2:56 am

      mahasiswa lebay…hari gini masih heboh mainan koin…sampe ganggu kelas orang lagi… anak muda macam apa yang gitu.. awa muda ..dan awa gak gitu…

       
    • pro kegiatan kaderisasi(ospek)

      May 19, 2012 at 8:51 am

      seperti ini cerminan mahasiswa jaman sekarang?? nggak punya mental, sopan santun,, nggak punya karakter !! pantes bangsa ini masih saja terpuruk.. kalo ada demo aja semangat,, anarkis.. giliran menyangkut moral?? nol besar.. inilah gunanya ospek, atau yang lebih pantas disebut proses kaderisasi..

       
  13. Nur wakhid wh

    February 28, 2012 at 7:52 am

    Wah ada yg ketangkap basah nih, sy sendiri kadang juga ketika sudah kumpul dg teman2 bisa ketawa gak karuan, tp memang tetap liat tempat, apalagi kalo sdh ditegur.. (diluar negeri aja jg bisa kelepasan, apalagi dirumah sendiri.

    Tp gak adil nih kalau gak ada klarifikasi dr ybs, kebetulan mrk adik kelas saya dan udah menceritakan juga bagaimana kronologisnya sbb:
    Mereka berada di TKP untuk menunggu kelas Sosiologi Industri yang terlambat dosennya (utk diketahui kelas Sosiologi Industri peserta kelasnya banyak dan berasal dari berbagai jurusan) dan mereka mengaku tentang melempar koin namun bukan mereka yang ribut melainkan teman2 di sebelah yg tidak ikut terfoto.

    Kesimpulannya, tulisan ini memang mengingatkan lagi bagaimana kami sebagai mahasiswa kadang kurang peka dan berempati terhadap lingkungan sekitar dimana kami berada, namun mungkin dalam penyampaiannya kok dirasa agak mendiskreditkan saya sebagai mahasiswa material juga, hehe.
    Trims
    N wakhid wh

    Nb: di media massa juga sebenarnya gak sedikit sih foto asal catut yg bahkan subtitlenya beda dengan fotonya, smg kita sebagai pembaca tetap cerdas dalam menyerap informasinya πŸ™‚

     
  14. cah goreng

    February 28, 2012 at 8:23 am

    wah iya sih, kasus ini ga baik. Jadi kasian sama mereka2 yang disebut institusinya, padahal saya yakin banget banyak kok anak-anak di institusi tersebut yang sengaja/tanpa sengaja sering mengganggu ketenangan umum.

     
  15. pl

    February 28, 2012 at 8:31 am

    malu-maluin anak material/MTM lah ini..semoga anak2 himpunan saya gak ada yg kayak gini 😐

     
    • wihardi

      February 28, 2012 at 10:38 am

      wah wah bawa nama himpunan
      ati” coy ini publik

       
    • anak itebe

      February 28, 2012 at 2:26 pm

      wah, jangan bawa-bawa nama himpunan gan, kejadian ini juga diawali gara” pa chairul si dosen sosin pasti telat minimal 1 jam kekelas, kenapa itu tidak dibahas?
      dan kejadian ini berlangsung di gku timur, dan merupakan kuliah umum, menurut pengakuan saksi ditempat, lebih banyak lagi mahasiswa-mahasiswi dari jurusan lain yang lebih ribut tapi tidak ikut terfoto karena keburu kabur
      untuk dosen fisika, kan beliau sudah tau kalo oknumnya tidak hanya dari satu jurusan, kenapa bawa-bawa nama jurusan? jangan mendiskredtkan nama material dong
      saksi juga mengatakan kalo mereka TIDAK MEROKOK (apakah ada bukti di fotonya?), dan TIDAK DITEGUR TETAPI LANGSUNG DIFOTO, tolong dosen juga jangan suka merekayasa cerita begini, kemukakan saja faktanya jangan membesar-besarkan masalah

       
      • gredinov

        February 28, 2012 at 5:00 pm

        ga berani pake nama?

         
      • Ardian Perdana Putra

        February 29, 2012 at 5:39 am

        Pengecut… anak prodi mana sih lo? Material? Komentar pake nama yang jelas. Kalo lo punya pendapat di depan publik, tunjukin hidung lo. Jangan cuma berkoar-koar tapi ngumpet dibalik nama-nama nggak jelas… anak ITB bukan sih lo?

         
      • diah

        March 2, 2012 at 1:07 pm

        kok jadi menyalahkan dosen yang telat??
        ya iya sih dosen yang telat emang salah.. tapi gara2 dosen telat mahasiswa boleh ribut2?

         
    • sugeng666

      February 28, 2012 at 5:09 pm

      himpunan ente emg seedan apa?

       
  16. Suhendi

    February 28, 2012 at 8:35 am

    Masa sih gan?

     
    • semprul

      February 28, 2012 at 4:42 pm

      Jangan Nglunjak WOY !!!!!!!!

       
  17. alumni itb

    February 28, 2012 at 9:24 am

    anak2 angktan 2009 & 2010….kayaknya anak2 ini baru kena sindrom jadi senior tahun ke 2 & ke 3 (klo kejadiannya tahun 2012)…mereka mulai sedikit belagak dikampus…gimana klo udah tingkt 4 atau udah jadi swasta ya? hmmmmm

     
  18. Prib

    February 28, 2012 at 9:35 am

    sedih juga rasanya ya… itu pas kuliah padat kemarin kejadiannya

    introspeksi juga biat diri saya sendiri, kadang2 suka ga nyadar kalau deket ruang kuliah suka berisik

     
  19. wihardi

    February 28, 2012 at 10:22 am

    hahahaha chill kali
    kayak ga pernah jadi mahasiswa aja lah
    kampung ni yang nulis kayak gini

     
    • harji

      March 5, 2012 at 3:02 am

      iya mahasiswa yang kaya gini emang kampungan banget…

       
  20. dwiki TL08

    February 28, 2012 at 10:29 am

    maaf, kmrn senin jam 4 saya kuliah juga di ruangan 9232,,tp seinget saya sepi…tp wallahua`lam mungkin ga kedengeran, ya semoga seluruh mahasiswa itb tidak melakukan hal serupa lg

     
  21. dwiki TL08

    February 28, 2012 at 10:31 am

    tepatnya saya kuliah sosin jam 4 di ruang sekitar…

     
  22. Ted Kesgar

    February 28, 2012 at 10:56 am

    Mengenai kasus berikut:
    1. Tidak pantas jika sekelompok terkena teguran dari dosen karena mengganggu perkuliahan, meskipun dengan berbagai macam alasan.
    2. Peraturan yang (mungkin) mudah untuk diimplementasikan adalah “dilarang bersuara gaduh di area perkuliahan”.
    3. Etika dan sopan santun mahasiswa harus lebih diperhatikan lagi.

    Mengenai komentar-komentar yang saya baca, tolong jangan flaming dan memberikan komentar yang menyindir, bikin ribut post dan tidak menyelesaikan masalah. Jaga etika dalam ber-Internet.

     
    • Tito

      February 29, 2012 at 7:16 am

      Bagaimana saudara bisa menyimpulkan bahwa “1. Tidak pantas jika sekelompok terkena teguran dari dosen karena mengganggu perkuliahan, meskipun dengan berbagai macam alasan.”, sedang suatu yang logis adalah sepatutnya sebagai mahasiswa harus saling menghargai adanya perkuliahandi ruang tersebut. Harusnyabahkan tidak hanya dosen saja yang menegur, jika mahasiswa yang didalam terganggu, justru mahasiswa yang sedang mendapatkan kuliah di ruang tersebutlah yang berhak menegur. Perbuatan dosen ini adalah contoh tauladan seorang dosen yang ingin ilmu ilmunya tersampaikan secara jelas dan kondusif tanpa adanya gangguan dari luarruangan tersebut. Justru tidak pantas apabila seorang mahasiswa mengganggu perkuliahan dengan berbagai macam alasan. Tolong dipertimbangkan lagi komentar anda tersebut. Terima kasih.

       
      • wow

        May 18, 2013 at 2:02 pm

        mahasiswa kampring…masa yg gini yg mau jadi pemimpin bangsa…pantesan aja anggota dewan banyak yg pada ngga beres…itb yg jadi univ no 1 aja kelakuan mahasiswanya kaya gini,,,,

        dan jujur ya…mahasiswa itb itu sombong2 banget,,,mentang2 pinter kali ya,,,udah gitu pada gaya mulu yg diutamain…. kek teknik metalurgi tuh.,,,ampun dah sombong2nya,,,mana pada ngga mau nerima kritik

         
  23. Levi

    February 28, 2012 at 11:00 am

    Sebenernya ‘pernah muda’ dan ‘ga tau sopan santun’ beda jauh sih pengertiannya. Ya,semoga hal ini bukan bukti bahwa moral generasi jaman sekarang memang mengalami degradasi…mungkin memang anak jaman sekarang (termasuk saya) suka ga sadar kalo udah berlaku ga sopan ke yang lebih tua….

     
  24. iwan

    February 28, 2012 at 11:42 am

    Daripada menyalahkan pihak lain dan flaming , lebih baik masing-masing introspeksi diri dan berempati. Respect ke orang lain dan merenungkan apa yg mereka complain adalah bukan hal yg buruk. Membela diri/kelompok tentu saja boleh, tapi perlu juga dibarengi dgn melihat persoalan ini dengan jernih tampa menyederhanakan persoalan dari sudut pandang kita.

    Kalo kalian benar dan merasa tidak bersalah dan tidak melakukan apa yg di komplain sampaikan aja ke dosen yg bersangkutan. Sehingga ada dialog supaya masing-masing mengetahui persoalan apa yg dipermasalahkan. jangan-jangan memang salah pengertian dan kejadiannya tdk sedramatis yg ditulis tp kalo kenyataannya tidak demikian dan tidak ada yg salah dgn komplain tsb ya pihak yg “dituduh” harus terima supaya fair.

    Saya kira di ruang publik selalu ada etika publik yg harus dijunjung bersama. Kalo ada yg mengkhianati maka ada pihak lain yg dirugikan. Dan pihak tersebut boleh menyampaikan keberatan demi kepentingan bersama, bukan kepentingan individu. Saya kira itu aturan mainnya.

     
  25. crossbone

    February 28, 2012 at 12:15 pm

    Mengenai ini, nanti akan saya tanyakan langsung ke orang yang sangat saya kenal dekat. Dia tahu tentang seluk-beluk, main kotor, dll. Tolong jangan komentar berlebihan mengenai foto yang ada sebelum mendapat klarifikasi. Saya juga sangat menyesalkan tentang kejadian yang diceritakan. Orang yang saya kenal dekat pun berbicara tentang jauhnya perbedaan antara ITB jaman sekarang dengan masa saya kuliah dulu.

    Mari kita dukung PERSIB! Hidup PERSIB!!

     
  26. brontok

    February 28, 2012 at 12:26 pm

    dosen ada macem – macem, ada yang nyantai, ada yang sensitif. nah kebanyakan dosen tuh palingan cuma negur di tempat. nah, mungkin bapak dosen yang terhormat ini (sayangnya) termasuk tipe kedua. demikian juga mahasiswa juga macem – macem. ada yang “menyenangkan”, namun ada yang perilakunya “menyedihkan” (mencatut judul artikel ini : “MENYEDIHKAN”. wogh! ngeri kaka… berlebihan banget lah). saya yakin banyak kok mahasiswa ITB yang kelakuannya “menyenangkan”, cuma kebetulan aja OKNUM mahasiswa yang “menyedihkan” ketemu sama oknum dosen yang sensitif, taraa… muncullah artikel ini ke permukaan.

    tapi kalo diliat kok di fotonya cuma 10 orang? padahal judulnya “kelakuan mahasiswa yang menyedihkan” mana foto puluhan ribu mahasiswa lainnya yang katanya “menyedihkan”?
    no pic = hoax, jadi kalo gambarnya cuma 10 orang, tolong beri kata OKNUM di depan kata mahasiswa. ini artikel udah kayak mass media aja judulnya provokatif. kalo kelakuan kayak gini aja dibilang “menyedihkan”, berarti bisa-bisa ente sedih terus seumur hidup πŸ˜€

    oiya 1 lagi, kalo dirunut lebih dalam, kenapa mereka ribut? karena mereka nganggur. kenapa mereka nganggur? karena dosen Sos In terlambat. Loh! jadi salah siapa dong?!! salahkan bapak yang gak pake sarung πŸ˜€

     
    • anti brontok

      February 28, 2012 at 5:18 pm

      “oiya 1 lagi, kalo dirunut lebih dalam, kenapa mereka ribut? karena mereka nganggur. kenapa mereka nganggur? karena dosen Sos In terlambat. Loh! jadi salah siapa ”

      Ini logika yg amburadul yg pernah gw temukan dan semoga lu bukan mahasiswa/alumni ITB. Kalo lu hanya bisa blaming orang lain utk membela diri, lu gak bakal pernah maju. Nganggur bukan berarti lu boleh bikin ribut trus hal itu bisa ditolerir. Lu harus response sesutu yg menurut lu gak bener dgn sesuatu yg bener.Kalo lu “protes” thd sesuatu yg salah dgn cara yg salah lu gak ada bedanya dgn yg lu “protes”. Dan apa yg lu omongin dan apa yg lu usahain hanyalah sia-sia belaka….

      -salam dari anti-brontok-

       
      • brontok

        February 29, 2012 at 5:06 pm

        hahaha sante masbro… jangan panas gitu lha.. gw ga bilang mereka itu gak salah loh.. gw cuma coba cermati kejadian ini dari sisi lain aja.. karena komen2 disini jadi bawa bawa mahasiswa vs dosen. mereka jelas salah, itu ngelanggar etika, tapi dosen Sos In itu juga punya pengaruh di kejadian ini, karena gak dateng tepat waktu.. (atau malah jadi “libur”?) sehingga mahasiswa jadi terkesan “nganggur”.pabrik tutup sehari aja buruhnya pada demo lho :D.

        inget kata bang napi : “kejahatan terjadi bukan hanya niat pelakunya, tapi juga karena ada kesempatan”

        oiya, gw gak membela diri, gak juga bela mereka, lha kenal juga nggak :D. sante ya masbro.. jangan panas ah. udah enak cuaca lagi dingin begini.

        -salam dari anti-mo obat anti mabok-

         
        • diah

          March 2, 2012 at 1:14 pm

          Semoga Anda bukan mahasiswa ITB, kalaupun iya, pikirkan lagi sebelum menulis. makasih.

           
  27. 3psycho7

    February 28, 2012 at 12:36 pm

    saya rasa comment”nya harusnya lebih bijak. jgn sampai membawa nama institusi apalagi nama lembaga misal nama himpunan. karena belum tentu semuanya seperti itu. dan saya yakin mungkin masih banyak mahasiswa dari himpunan lain yang baik sengaja atau tidak mungkin berkelakuan lebih buruk.

     
  28. 3psycho7

    February 28, 2012 at 12:42 pm

    oh ya satu lagi yang ingin saya soroti adalah pemilihan kata” menyedihkan pada judul. karena menyedihkan itu konotasinya lebih cenderung melakukan hal yang tidak sesuai norma, seperti mabuk – mabukan, judi, zinah atau kegiatan lainnya yang mencoreng nama mahasiswa. sedangkan mereka hanya kebetulan ribut pada tempat yg tidak tepat saja. dan menurut saya yang lebih pantas disebut menyedihkan adalah dosen yang meninggalkan kelas kuliah mereka. sehingga mereka menyianyiakan 2jam waktu kuliah yang sudah mereka bayar karena tidak ada dosennya

     
    • anti 3psycho7

      February 28, 2012 at 6:29 pm

      Lu kagak bs baca dgn baik ya…kata menyedihkan yg dimaksud bukan krn ributnya .tp sikap merasa tdk bersalah yg ditunjukkan oleh mereka. Nih gw copas biar lu tau bagian mana yg gw maksud.

      “Dengan diperingatkan langsung seperti itu masih ketawa dan bersorak. Setelah saya tanya, diketahui mereka dari teknik material angkatan 2009 dan 2010. Diminta nama dan NIM tidak ada yang berani ngasih. Yang cukup mengusik saya adalah bahwa mereka tidak merasa bersalah membuat keributan disamping kelas yang ada kuliah sepanjang kuliah saya berlangsung…”

      Kalo sikap yg ditunjukkan itu betul spt yg diceritakan, gw rasa mereka itu memang udah mati rasa dan memang menyedihkan. Kagak perlu pake alasan nyalahin dosen yg meninggalkan kelas, mereka itu mahasiswa yg punya otak dan hati….masak kagak tau beda benar dan salah..Dosen meninggalkan mereka itu memang salah tapi gak perlu dibalas dgn buat ribut-ribut krn itu sikap dan respon yg salah jg.

       
  29. alumni itb

    February 28, 2012 at 1:16 pm

    coba ada artikel tandingan dengan judul “Kelakuan Dosen Yang Menyedihkan”…

    mungkin isinya:

    1. dosen datang terlambat kuliah
    2. dosen membatalkan kuliah secara sepihak tanpa pemberitahuan sebelumnya
    3. dosen susah ditemui, karena lebih sibuk ngurusin project luar kampus ^_^ (LAPI dkk.)
    4. dosen susah ditemui karena lebih sibuk ngurusin perusahaan pribadi
    5. dosen mepet ngasih nilai (DNA) & hasil ujian, shg mhs gak bisa minta penjelasan (protes)
    6. dosen ngasih tugas akhir ke mahasiswa, yang sama dengan project yg lagi dikerjakan (hahahaha project selesai, selesai 1 bimbingan, low cost pulak!!! what’s not to like?? life is good!!)

    ///Apakah ini cerminan generasi muda Indonesia? (atau setidaknya, generasi muda ITB?). Semoga tidak. Mohon adik-adik mahasiswa menegur rekan-rekannya ini. Mari kita bangkitkan empati dan sopan santun. Dosen juga tidak gila hormat kok. Yang normal-normal saja. Yuk kita jaga rumah kita – ITB – agar nyaman untuk kita semua.///

    Apakah ini cerminan dosen Indonesia? (atau setidaknya, dosen ITB?). Semoga tidak. Mohon bapak2 dosen menegur rekan-rekannya ini. Mari kita bangkitkan disiplin dan tanggung jawab. Mahasiswa juga tidak gila kuliah kok. Yang normal-normal saja. Apalagi sekarang kuliah mahal :). Yuk kita jaga rumah kita – ITB – agar nyaman untuk kita semua.

     
    • rime

      February 29, 2012 at 2:47 am

      Kenapa berandai-berandai? Kenapa ga bikin aja?

      Dan saat Anda sudah membuatnya, pastikan Anda memasang nama lengkap berikut NIM.

      -Rima Putri Agustina-
      10603068

      (saya pasang nama dan NIM cuma mencontohkan saja bahwa berpendapat itu nothing tanpa bubuhan identitas)

       
  30. Tya

    February 28, 2012 at 1:24 pm

    Apa kata “menyedihkan” itu memang terlalu lebay untuk kondisi di foto ini?

    Klo menurut saya, mahasiswa merokok gak pada tempatnya itu sudah termasuk menyedihkan (sangat mengganggu lingkungan dan makhluk2 sekitarnya). Apalagi yang ribut dan kurang respek sama dosen..

    Klo dosennya telat masuk, jgn dibalas dgn membuat keributan dan mengganggu kelas lain dong ya.. Dan klo ternyata alasan telatnya dosen memang gak bs dterima –> jangan ditiru!

    Saya harap, ukuran “menyedihkan” tidak mengalami degradasi.

    Mari kita mencerdaskan diri kita. Gak cuma ilmu, tapi juga akhlak.

    # peace ^^ #

     
  31. alumni itb

    February 28, 2012 at 1:48 pm

    memalukan……
    komen-komen yang saling menyalahkan juga sama memalukannya……
    apalagi sampe bawa-bawa menghina alumni -it’s really out of the topics.
    cobalah saling introspeksi diri… mahasiswa di luar negri sana sudah one step ahead untuk memikirkan bagaimana caranya menjadi bagian world class of education. ini karena ga ada dosen bikin ribut. Kalau emang dosen ga datang, boleh mengeluh tapi bukan berarti boleh seenak jidatnya bikin keributan. Come on, I know you guys students are better than what people think, just prove it. TAKE BETTER ACTIONS!

     
  32. ngaco

    February 28, 2012 at 1:52 pm

    santai aja gak usah dibesar2kan, namanya juga anak muda coyy.. harusnya sih gak usah bawa2 nama prodi tuh ckckck

     
  33. mahasiswa

    February 28, 2012 at 2:01 pm

    Tiap masuk kelas Sosin tuh harusnya bawa bacaan; novel, buku kuliah, buku populer, koran, dan lain-lain. Kalau ga ada dosen kan bisa membaca di kelas. Fun, ga bikin ribut, bisa dapat ilmu pula. Wakt8u jadi ga sia-sia terbuang πŸ˜€

     
  34. bijak

    February 28, 2012 at 2:12 pm

    Daripada mengutuk kegelapan, lebih baik menyalakan lilin

     
  35. asdasd

    February 28, 2012 at 2:17 pm

    haha memang kenyataan nya menyedihkan kok. bisa dilihat dari komen2nya disini. bukannya malu, malah ngelunjak. ada yang menyindir dosen, ada pula yang sampai menghina.

     
    • Alumni ITB asli

      February 28, 2012 at 2:31 pm

      dia ngaku alumni lagih, aku alumni ITB asli..

       
    • SR98

      February 28, 2012 at 5:15 pm

      emangnya lo sapa…

       
  36. Alumni ITB asli

    February 28, 2012 at 2:28 pm

    Kalo mahasiswa ga suka ama kelakuan dosen/rektorat ITB (karena perilaku/sikap buruk, ngajar ga bener, dsb) per ya ga usah kuliah di ITB aja..

    Kalo dosen/rektorat ITB ga suka ama kelakuan mahasiswa ITB (karena perilaku/sikap buruk, nilai buruk, dsb) ya tinggal DO aja mereka..

    Gitu aja kok repot…

     
    • bukananakitb

      March 2, 2012 at 4:21 pm

      setuju bgt sm yg ini πŸ˜€
      gitu aja kok dibikin repot
      yg penting mah kita ngelakuin yg bener aja

       
  37. ngaco

    February 28, 2012 at 2:43 pm

    waduh waduh semua ini kan masih dari sudut pandang sepihak. coba yg bikin blog sumbernya dari sisi lainnya mungkin ceritanya tidak sebesar/separah ini. walaupun memang ada salahnya, tapi belum tentu kan selebay itu..

     
  38. Profile photo of reynaldo

    reynaldo

    February 28, 2012 at 2:44 pm

    wah, emang benar teguran nih. Mungkin kita ga pernah ikut begini, tp memang kita bisa peduli dgn teman kita, dengan negur.

     
  39. Merencana Interior

    February 28, 2012 at 2:49 pm

    mungkin masih banyak yang memandang dari sebelah pihak, jika ingin bijak pandanglah dari keduabelah pihak.

     
  40. Merencana Interior

    February 28, 2012 at 2:51 pm

    wah kenapa komen saya jadi mirip sama om/tante “ngaco”

     
  41. kahim

    February 28, 2012 at 2:55 pm

    Ospek cupu jaman sekarang emang bikin kebanyakan pembenaran, yang namanya ribut ya ngeganggu orang lain lah apapun alasannya. Kalau emang bukan yang ada di foto itu yang bikin ribut ya klarifikasi lah. Tapi membuat pembenaran melakukan keributan karena alasan nungguin dosen yang ga dateng2, blablabla, mah ga usah jadi mahasiswa ITB aja deh, ntar dituntut masyarakat gara-gara kerjanya ga bener malah ngejelasinnya berbelit-belit malah balik nyalahin masyarakatnya entar. Lain kali swastanya gamparin lah satu-satu sekalian.

     
    • sugeng666

      February 28, 2012 at 5:10 pm

      so iyeh lu.

       
  42. ai

    February 28, 2012 at 2:59 pm

    ikut berkomentar
    dibaca dari comment yang diatas sepertinya tidak mencerminkan budaya Indonesia ya.saya sangat menyayangkan akan isi dari comment-comment diatas.banyak comment yang kurang pantas untuk diekspos dan dilontarkan di depan publik. sepertinya perlu ditekankan lagi akan etika berbicara.. dari dulu sampai sekarang, selama menjadi siswa kami diajarkan untuk saling hormat-menghormati dan bagaimana beretika, tetapi setelah membaca comment diatas yang kebanyakan dari mahasiswa atau sudah merasakan bagaimana menjadi mahasiswa. yang katanya mahasiswa itu MAHAsiswa. cukup miris juga.
    Instrospeksi diri untuk kami yang akan melanjutkan generasi kakak-kakak yang ada di atas.

     
  43. ansory

    February 28, 2012 at 3:00 pm

    saya mohon untuk semua jangan campuradukkan emosi dengan pendapat abang-abang dan kakak-kakak.

    jangan terlalu vulgar ditempat umum kayak gini. makasi

     
  44. alumni itb

    February 28, 2012 at 3:07 pm

    mohon maaf itu yang komentar pake nama “alumni itb” bukan saya. akun saya kena hack sejak 2 hari yang lalu. mohon jangan dihiraukan.

    ttd, alumni itb

    LOL~ now who takes it seriously?

     
  45. Deadmaryam

    February 28, 2012 at 3:11 pm

    penulisan artikel yang sepotong2 dan hanya dari satu sudut pandang saja, serta pilihan judul yang terkesan provokatif terkesan terlalu berat sebelah dalam menilai suatu permasalahan..

     
  46. alfi

    February 28, 2012 at 3:27 pm

    wahahaha, naas bener yg baju merah ngeliat ke kamera!

     
  47. stuntman

    February 28, 2012 at 3:35 pm

    benar kita yang tidak tau seluk beluk permasalahan sebenarnya lebih baik tidak menjudge sesuatu hanya dengan disuapi dari salah satu pihak πŸ™‚

     
  48. tokorotenosuke

    February 28, 2012 at 3:36 pm

    lebay ah, ginian aja ribut. emang ya itb.. hahaha

     
  49. anonimus

    February 28, 2012 at 3:44 pm

    dosen telat sih ya bukan jadi alasan buat bikin kegaduhan di sebelah kelas lain. pas dosen telat sih semua juga pasti ribut lah, tapi di kelas masing2. soalnya tau kalo ribut di luar bakal ngeganggu kelas lain yang lagi KBM. dosen saya juga sering telat, bahkan sampai 1 jam telatnya dan dia pas masuk itu langsung ngajar tanpa ‘reasoning apa2. tapi ya sekali lagi itu bukan jadi alasan buat ngeganggu KBM kelas lain secara langsung ato tak langsung.

    nah, tau orang-orang yang di foto ini tingkat 2 atau 3 agak aneh. udah punya sekre kenapa ga kongkownya di sekre? atau kalo bosen knp ga di kantin aja? toh lebih puas mau ngapa2in. yang lagi KBM ga keganggu, kongkownya juga tetep jalan.

    menanggapi komen2 sebelumnya, jadi mahasiswa itu tetep punya aturan main lah. salah sih wajar, tapi harus mau juga terima koreksi dan kritikan dari orang lain, apapun bentuknya. kalo masukan dan koreksi dari orang lain untuk kebaikan si orang yang dikoreksi ditanggapi dengan emosi dan ‘nyolot’, keikutsertaannya di OSKM sama osjurnya patut dipertanyakan.

     
  50. er_cartman

    February 28, 2012 at 3:45 pm

    lebih baik urusan nya tidak perlu di perpanjang dan tidak perlu provokatif seperti ini. menurut saya dengan di post di blog ini juga udah termasuk teguran yang cukup efektif secara di bawa ke publik langsung lewat media internet. mungkin anak-anak di sana pun cukup dewasa menyikapi hal ini. dan maaf pak, judul nya terlalu provokatif menurut saya. saya tahu bapak kesal, tapi mungkin bapak lebih sering dan lebih senang melihat mahasiswa itb yang ideal seperti harus tertunduk membawa buku tiap hari, dan lebih baik belajar ketimbang nonkrong ya pak? tolong jangan generalisasi anak-anak kampus seperti itu pak. tidak semua nya anak kampus itu. kalau seperti ini malah mencoreng nama ITB, ITB terkesan keberatan nama pak. padahal gak semua nya mahasiswa, alumni, dosen se ideal yang kita pikir. setiap orang punya keburukan dan kebaikan. dan untuk alumni-alumni dan mahasiswa yang seenaknya ngomong2 DO, sorry to say sombong lo. salam.

     
  51. anonimus

    February 28, 2012 at 3:48 pm

    dosen telat sih ya bukan jadi alasan buat bikin kegaduhan di sebelah kelas lain. pas dosen telat sih semua juga pasti ribut lah, tapi di kelas masing2. soalnya tau kalo ribut di luar bakal ngeganggu kelas lain yang lagi KBM. dosen saya juga sering telat, bahkan sampai 1 jam telatnya dan dia pas masuk itu langsung ngajar tanpa ‘reasoning apa2. tapi ya sekali lagi itu bukan jadi alasan buat ngeganggu KBM kelas lain secara langsung ato tak langsung.

    nah, tau orang-orang yang di foto ini tingkat 2 atau 3 agak aneh. udah punya sekre kenapa ga kongkownya di sekre? atau kalo bosen knp ga di kantin aja? toh lebih puas mau ngapa2in. yang lagi KBM ga keganggu, kongkownya juga tetep jalan.

    menanggapi komen2 sebelumnya, jadi mahasiswa itu tetep punya aturan main lah. salah sih wajar, tapi harus mau juga terima koreksi dan kritikan dari orang lain, apapun bentuknya. kalo masukan dan koreksi dari orang lain untuk kebaikan si orang yang dikoreksi ditanggapi dengan emosi dan ‘nyolot’, status kedewasaan dan cerminan anak ITBnya perlu dipertanyakan.

     
  52. brontok

    February 28, 2012 at 3:55 pm

    i am mahasiswa and i find this offensive

     
    • anti-brontok v2.0

      March 2, 2012 at 6:42 am

      I am mahasiswa and I know exactly when using “i” as a subject, smart people would use the upper case. Tolong jangan nyampah di forum ini ya, saya mohon dengan amat sangat… mohon jangan juga berpikiran untuk ganti nama dan komen lagi. Lu “diem”, seluruh DUNIA akan damai

       
  53. aji rahmat

    February 28, 2012 at 3:57 pm

    ya sudah jangan saling menyalahkan… kalo emang g ngerasa bersalah ya tinggal bilang ke dosen yang bersangkutan.. selese toh.. ada dialog 2 arah.. daripada anda ngomel2 disini nyalahin sana sini.. tanpa nama pula… sekarang kalo kita ngomel disini kan g menyelesaikan masalah.. coba klarifikasi secepatnya agar berita ini g menyimpang.. buat yang punya blog juga saya sarankan sebelum berita ini terklarifikasi jangan dulu di post… anda bisa kena pencemaran nama baik nantinya… setelah semua clear dan beritanya ternyata g seperti ini mohon dikoreksi blog ini… terimakasih…

     
  54. anonim

    February 28, 2012 at 4:20 pm

    siapa juga yang baca kek ginian jadi serius, paling iseng2an doang dah

     
  55. John Rango

    February 28, 2012 at 4:28 pm

    Mahasiswa yang membantah udah tau salah masih pada ngeyel memang menyedihkan.
    Anak ITB jaman sekarang kebanyakan dari keluarga borjuis kali ya jadi attitude nya bebas semua

     
  56. Karuhun

    February 28, 2012 at 4:36 pm

    BAGI ANDA – ANDA YANG KOMEN TTG OSPEK, SAYA MOHON JANGAN bawa – bawa OSPEK gtu DONK WOY !!! Jangan bangga sama OSPEK barbar ga JELAS yang bikin PEMIKIRAN MAHASISWA makin mundur aja. PEMIKIRAN KOLOT dan GA GUNA bikin ITB makin bodo….
    Emang sihh OSPEK bikin disiplin dan blablabla….TP ANDA BISA LIAT KAN, LIAT TUH HASIL PARA ORANG – ORANG JEBOLAN OSPEK BAR – BAR. NGEGGANGGU KOSAN ORANG MALEM MALEM UDH KAYAK PASAR NIH KOSAN. NGEGGAUNGGU ORANG, KAMPUNGAN !!!

     
  57. antoy

    February 28, 2012 at 4:43 pm

    bahhhhh…….nyabu juga pernah gw cuy

     
  58. penduduk

    February 28, 2012 at 4:44 pm

    dafuq did I just read…
    …nothing to do here, move along…

     
  59. SR98

    February 28, 2012 at 5:21 pm

    yang pasti artikel ini “GA PENTING” coba pa dosen bikin artikel yang lebih penting, dan mahasiswanya bikin kegiatan yang lebih penting juga, termasuk ALUMNINYA jadilah orang orang penting jangan jadi jongos bule dan ngerusak bangsa ini terus. Pakai otak kalian….

     
  60. amelia

    February 28, 2012 at 5:26 pm

    Haha, kelihatan sekali dari komentarnya, mana yang mahasiswa dan mana yang alumni (dan dosen) πŸ˜€ salut untuk rekan mahasiswa yang menanggapi positif dan mau introspeksi πŸ™‚ untuk yang merasa tulisan ini lebay, dunia di luar kampus jauh lebih lebay kawan!

     
  61. AlumniTeknikMaterial

    February 28, 2012 at 5:44 pm

    Hayuk dek, jangan diulangi lagi, ga harus diospek keras2 kan biar bisa lebih menjaga diri??

    hush..hush..sana-sana, balik lagi ke himpunan klo dosennya ga dateng, betulin lagi proker himpunannya, atau belajar lagi gih pemrosesan logam nya, atau termonya.

    Jangan sampai keulang lagi ya dek…bikin malu!!!!!!

    Yang udah lulus teh berjuang habis2an biar teknik material itb dilihat jempolan di luar sana,
    dibantu dong kakak-kakak nya.

    Best Regards

    Seorang Alumni ITB sebut saja Gajah

     
  62. Sardiantono

    February 28, 2012 at 5:52 pm

    ckckckckc….. moga ini 0,000000000000000000000001 % mahasiswa yg gini dr banyak mahasiswa yg sukses,…
    ciptakan generasi yg bner2 siap memimpin, terutama memimpin diri sendiri,…

     
  63. iscab.saptocondro

    February 28, 2012 at 6:57 pm

    Pesanku buat mahasiswa-mahasiswa. Buatlah kebisingan pada tempatnya.

    Sebetulnya dosen kelas sebelah ini cukup sabar. Beliau hadir tepat waktu dan memberi kuliah sesuai kewajibannya. Dari jam 3 sampai jam 5, mengajar. MAsih sabar menerima gangguan kebisingan sampai jam 4 sorean. Dosen ini sudah melakukan tindakan tepat, yaitu memberitahu kepada para mahasiswa tersebut untuk tidak ribut.

    Mahasiswa yang punya empati tentu tentu saja tidak akan membuat kebisingan lagi. Sebaiknya pindah lokasi kalau ingin membuat kebisingan. Semoga di lain waktu, mahasiswa-mahasiswa ini bisa lebih beradab.

     
  64. sapasaja

    February 28, 2012 at 7:40 pm

    wah, masa sih kalau udah ditegur sekali ga nyadar yg dilakuin mengganggu.
    saya kenal pak yudi kok, orangnya gak sensitif..tp wajar kalau ribut itu mengganggu.
    coba situ presentasi, terus ada yg ribut pasti konsennya buyar..belum lagi orang2 yg bjr atau mendengar prensentasi Anda, pasti ga konsen. Eh, pak yudi sering lho adain kuliah di gku timur dan memang sering ribut di situ (sgt sering malah) tp seingat saya yg pernah diajar lbh dari sekali oleh beliau, saya ga pernah tuh lihat beliau negur orang yg ribut di luar sampe beliau foto, beliau laporkan ke sini, sampe 2 x seperti yg diceritakan.
    Gak ada asap kalau gak ada api,, artinya ributnya sudah keterlaluan, brow!
    oke, saya coba merasakan di pihak Anda, saya juga pernah kok bercanda2 dgn tmn2 di tempat umum sampai gak sadar lingkungan sekitar kalau itu ribut. Alhasil, ditegur lalu kami diam.
    Kalian yg bercanda2 dan bersuara keras2/tertawa2 pasti gak merasa itu mengganggu karena mungkin gak tahu jg di situ ada kuliah atau ga merasa karena terlalu keasyikan bersenda gurau..Lalu, sampai ada yg menegur dan post di sini, itu kalian jg rasa itu berlebihan..karena kalian gak tahu/sadar yg kalian lakukan itu menganggu orang. Coba, tanya yang di dalam ruang kuliah, mahasiswa yg belajar, itu pasti menganggu. Ah, udah ah jd panjang lebar..makanya sedikit peka dong. Jangan cuman gara2 kecewa kuliah sendiri jadinya acuh dilampiasin ama ketawa2 tanpa peduli sekitar.
    Oia, buat komen, tolong jangan bawa nama2 institusi. Mau, emang himpunan kalian disalahkan gara2 cuman segilintir orang yg berbuat salah. Itu kan sama saja menyalahkan semua orang yg ada di situ.

    Saya setuju dengan Iwan pada post sebelumnya, kalau tidak merasa bersalah, sok silakan klarifikasi ke dosen ybs, pa yudi darma atau datangi di hari dan jam kuliah yg sama dimana kalian ditegur agar lbh mudah mencarinya. Case solved.

     
  65. YUDHA

    February 28, 2012 at 9:36 pm

    GIMANA GAK DIKATAIN SOMBONG SAMA PERUSAHAAN2 KALO KELAKUAANNYA KAYA GINI,PINTER SIH PINTER TAPI KOK YA MENTAL KERE HAHAHA APAAN TUH ALUMNI MALAH MBELAIN YANG BEGINIAN PASTI LO CUMA DAPET KERJA YANG ECEK2 YA?WAKAKAKAK

     
  66. YUDHA

    February 28, 2012 at 9:51 pm

    woi orang orang tolol yang kontra sama ini posting,lo gak punya solusi apa cari pembenaran terus?gw dari 2010 kalo dosen gw telat ato jarang dateng LAPOR KE PRODI lo punya OTAK ga?LAPOR KE PRODI biar diganti ato di KELUARin tuh dosen prodi punya peraturan sendiri kalo sering telat dan jarang masuk tuh dosen juga kena Surat Peringatan,cukup solutif bukan?!?! HAH?! bukannya malah ngengganggu kenyamanan publik dengan alasan dengan dosen kalian ga masuk itu TOLOL udah bukan BODOH lagi,sana ke kosan sendiri terus ribut,jangan ribut di tempat umum.Ini posting bukan lebay hanya ngegambarin secuil kebiasaan mahasiswa yang ga bener,memang masih banyak kejelekan yang lain tapi apa mau semua di foto terus dipampang?TOLOL lagi itu namanya.lo jadi orang boleh pinter tapi sosial lo dipake donk sekarang udah ga jaman pinter doank tapi ga bisa berbaur lo kerja aja jadi kuli kalo gitu.

     
  67. ded

    February 28, 2012 at 10:34 pm

    Saya sangat mengkhawatirkan sikap, tingkah laku dan sopan santun anak-anak muda sekarang Pak. Kita bisa bayangkan di kampus sekelas ITB saja, masih ada mahasiswa yang super cuek seerti ini.
    Bagaimana di dunia luar (luar kampus)ya Pak ?

     
  68. Yoga

    February 28, 2012 at 11:11 pm

    Di GKU timur efek ribut diluar kelas memang terasa banget. Dan biasanya anak2 yang ribut diluar (karena nunggu kelas ataupun baru keluar kelas) walau sudah diingatkan ada kelas di samping tetap ribut berkali-kali. Setelah diingatkan jadi tenang sebentar terus ribut lagi.
    Sepertinya pelajaran saling bertoleransi waktu SD ga efektif deh, harus ada inovasi baru untuk menanamkan sikap toleransi.

     
  69. realita

    February 29, 2012 at 12:50 am

    wah kalo dikelas saya kebalik, kami mahasiswa yang keganggu gara2 dosennya ngajar sambil merokok,

     
  70. kebetulan lewat di tangga

    February 29, 2012 at 1:43 am

    idih geleuh, komentar bawa2 ospek, nyalah2in orang. aduh cape liat nya.. mending denger cerita kedua belah pihak, terus selesai masalah.
    satunya salah karena ribut, satunya juga lebay.
    SATUNYA LAGI REPOST DISINI PAKE JUDUL yang rasanya seakan institusi tsb sangat mewakili keributan yg terjadi di ITB.

    penasaran saya, apa iya mereka totally ribut selama 30 menit?? apa iya ga ada pergantian orang yang lagi duduk2 disitu? apa iya kasus berisik seperti ini cuman dilakukan sama oknum dgn foto diatas?
    kenapa sih diribut2in amat.

    wahai yang post, BISA KLARIFIKASI?

     
  71. Dyah

    February 29, 2012 at 2:15 am

    Yang dari tadi menulis ‘kurang diospek’, aduh menurut saya salah banget ya kalau menganggap itu gara-gara kurang diospek. Ospek tuh nggak berguna! Cuma bikin capek fisik sama capek hati. Kalau mau membentuk mental, di kehidupan dan pergaulan sehari-hari aja udah cukup.
    Orang ga disiplin dan ga tau diri tuh asalnya dari salah pendidikan di rumah sama salah gaul selama usia pembentukan karakter.
    Di sini udah jelas mahasiswa-nya yang salah. Hak dosen dong buat menegur kalau kalian emang ga disiplin. Emang sih ributnya ga disengaja (saya ngerti, saya juga pernah ketawa kenceng2 deket kelas yang lagi ada kuliah), tapi ya mbok setelah diperingatkan menenangkan diri, bukannya makin ribut.
    Oh, dan kekurangajaran ga ada hubungannya dengan bayar mahal. Orang kurang ajar sih bakal tetap kayak gitu sekalipun masuknya dengan beasiswa.

     
    • comm

      February 29, 2012 at 8:11 am

      Kayaknya bakal beda deh. Mahasiswa yang masuk dengan beasiswa dan yang berani bayar mahal walopun bukan jaminan. Boro2 anak kuliah, anak SMP aja gitu koq (dari hasil mengamati tingkah laku anak2 SMP di sekolah SMP swasta anak saya).

       
    • Rizka

      February 29, 2012 at 9:40 am

      emangnya untuk belajar sopan santun harus lewat ospek aja ya?

      ke mana tuh pelajaran PPKn waktu SD
      “menghormati yang lebih tua, menyayangi yang lebih muda” πŸ™‚

       
  72. teguhn

    February 29, 2012 at 2:58 am

    prinsipnya adalah

    kebebasan yang berlebihan (apalagi sampai mengganggu berulang kali) itu salah
    dan kesalahan harus diperbaiki

     
  73. Adeline

    February 29, 2012 at 3:05 am

    kalau pada akhirnya keributan ini disalahkan pada dosen yang terlambat, ya jujur aja tulis di kuesioner di akhir mata kuliah…toh tu kuesioner bener2 diproses koq (kt dosen d jurusan gw)…

    Kalau anak2 itu udah diingetin tapi masih gak sadar, ya mental mreka aja yang jelek, gak ada hubungannya ma keluarga borjuis…mau borjuis ato gak, kelakuan seorang anak itu tergantung didikannya di rumah gak cuma di sekolah…apalagi mahasiswa itu sudah dalam usia dewasa, harusnya sudah bisa mikir yang bener ma yang salah…

    Emang si ini cuma masalah sepele, masalah menghargai orang lain…kalau dia gak bisa menghargai orang lain, apalagi orang lain terhadap dia…

     
  74. juragan sipil

    February 29, 2012 at 3:59 am

    Saya ikut prihatin…

    no further comment… ga suka sama orang banyak ngomong tp ngga ada pengaruhnya. πŸ™‚

    Kata orang kampung kami… “EDEDEH…. GAYANA JI…”

    *mari ikut MLM.. multi level manfaat… sebarkan manfaat sebanyak-banyaknya.. Jangan cuma ngomong.

     
  75. Ivan pradhana harka

    February 29, 2012 at 4:57 am

    Wah.. Seperti biasa selalu saja berantem ya alumni itb kalau ada hal macam ini. Sudah sudah, jangan berkawan

     
  76. Megi Tristisan

    February 29, 2012 at 6:09 am

    aduh di ITB juga ternyata ada yang kaya gitu ya, kirain di kampus saya aja ya ???

     
  77. Faizal

    February 29, 2012 at 8:03 am

    Usul.

    Gimana kalo ada yang ngaku salah, dan semuanya selesai.

    Tinggal follow-upnya. Apakah restrukturisasi kurikulum, penegakan aturan kampus, pengawasan dosen, dll..

    Faizal SI07

     
  78. comm

    February 29, 2012 at 8:09 am

    Kan beda pak. Merasa udah bayar mahal kali pak. Salah satu efeknya spt itu.

     
  79. adit

    February 29, 2012 at 8:15 am

    apa salahnya sih introspeksi diri?
    mahasiswa introspeksi diri, dosen juga. ngga ada gunanya nyalah2in orang lain,ngga bawa perbaikan sama sekali.

     
  80. rifki

    February 29, 2012 at 9:16 am

    turut prihatin..
    semoga pada lekas sembuh. amin.

     
  81. rifki

    February 29, 2012 at 9:18 am

    turut berduka.
    smoga cepat sembuh. amin.

     
  82. Andre

    February 29, 2012 at 9:38 am

    facepalm..
    #eh chinpalm

     
  83. Leonhart

    February 29, 2012 at 9:40 am

    Lebih menarik commentnya daripada blognya ya πŸ™‚

    Dari comment-comment ini bisa dapat pembelajaran dan bernostalgia betapa multikulturnya ITB.

    Saya juga setuju dengan pendapat seseorang diatas, tulislah identitas dengan jelas dan bertanggung jawablah atas komentar yang dibuat.
    Mudah-mudahan yang berkomentar dan mengatasnamakan jurusan, himpunan atau itb betul-betul sesuai identitasnya.

    LK
    13201141

     
  84. isan

    February 29, 2012 at 9:59 am

    memang seharusnya di proses, karena yang kayak gini bukan cuma hari ini, dan bahayanya kalau memang para mahasiswa itu menganggapnya sesuatu hal yang wajar..

     
  85. ucy-mahasiswa UPI

    February 29, 2012 at 11:57 am

    ^_^

    salah satu dosen saya yg juga alumni ITB memberikan kami kesempatan untuk menyimak diskusi rekan2 semua di artikel ini..

    terima kasih atas pelajarannya rekan2…
    masih banyak komentar pertanda masih banyak yg peduli lho…

    oh ya sadar atau pun tidak ada begitu banyak anak Indonesia yang ingin jadi mahasiswa ITB ^^..

     
  86. stuntman

    February 29, 2012 at 12:06 pm

    “disaat itu saya keluar ruangan dan memperingati mereka karena ada kuliah. Dengan diperingatkan langsung seperti itu masih ketawa dan bersorak”

    dari sumber yang saya dapat, tidak ada peringatan sebelumnya yang dilakukan dosen, artinya beliau langsung marah dan memfoto2 dan pada saat itu juga ada yang langsung meminta maaf dari pihak yang bersangkutan. jadi jelas kan berita ini satu pihak entahlah dengan tujuan apa yang jelas sudah bisa memprovokasi orang2 yang tidak tahu apa2 disini hahahah

     
    • stuntman 2

      February 29, 2012 at 2:40 pm

      Gak penting lu nyalahin isi berita ini….siapa yg bisa menjamin sumber lu credible kecuali lu ada ditempat yg sama. So lu jgn bikin kesimpulan dari sumber yg lain jg tampa ada klarifikasi,otherwise lu akan tertipu juga oleh berita bohong…

      Gw kira mereka yg ada diphoto itu, kalo berani dan memang tdk berbuat dan bersikap seperti yg diceritakan, temuai tuh dosen dan yg posting di blog ini. Trus buat klarifikasi bersama…itu yg diphoto temen lu kan? jd lu bisa ksh saran ke mereka utk itu

      Yakinlah kalo memang mereka benar dan berita ini berlebihan mahasiswa, alumni dan semua yg membaca berita ini akan memberikan penilaian yg objektif. Kalo situasinya sebaliknya tidak mau mengakui dan membuat alibi utk menutupi hal yg sebenarnya, mereka sendiri yg akan rugi.

       
      • stuntman 3

        March 2, 2012 at 7:06 am

        “jadi jelas kan berita ini satu pihak entahlah dengan tujuan apa yang jelas sudah bisa memprovokasi orang2 yang tidak tahu apa2 disini hahahah”.
        Anda juga dengan memberikan keterangan dari sumber yang ga jelas juga ikut memprovokasi “orang2 yang tidak tahu apa2” itu untuk ikut kontra post ini… mohon cek tanggal kadaluarsa otak anda !

         
  87. dodol

    February 29, 2012 at 12:47 pm

    jelas gw pernah ginian si d gku timur, tp g selama kuliah org lain berlangsung tapi hanya saat jam2x pergantian kuliah .. kl gini kejadiannya bukan dosen aj marah tp kl gw lg kuliah tuh dah tak lempar textbook yg ada d sekitar gw ,,, bkn krn gw sius kuliah tp ‘mungkin’ mengganggu jam tidur gw :p ,,, tp gtw lah gaya hidup kampus skrg pasti bedalah dgn gw dl

     
  88. rahma

    February 29, 2012 at 1:21 pm

    oooohhh pantesan td di kelas kimia dosen ak juga cerita katanya ada mhs yg ga sopan ma dosen,,akhirnya rame dibahas di milis dosen ttg kelakuaan anak itb yg mengalami degadrasi,,
    dosen kimia ku ini juga sempet kesel sih soalnya udah dua kali kuliah di 9212 jam 2 sampe jam 4 ada yg ribut2 di daerah situ,,makanya kejadian ini kayaknya udah makin jd pembicaraan hangat di forum dosen deh
    (sekedar cerita,ga bermaksud apa2)

     
  89. Pejalan_kaki

    February 29, 2012 at 2:23 pm

    Maaf ya kawan-kawan sekalian,bukan bermajsud gimana-gimana, tapi saya kebetulan duduk di dekat anak2 material tsb ketika insiden itu terjadi dan saya melihat langsung kejadian tersebut.. Yang sayalihat mahasiswa2 tsb memang bersalah ketika ribut didepan ruang kelas salah satu dosen yg sedg mengajar, tetapi berita diatas terlalu berlebihan karena yang saya lihat dosen yg bersangkutan SAMA SEKALI tidak memberikan teguran apa-apa sebelumnya, beliau langsung keluar kelas dan marah-marah + mengambil foto mahasiswa tsb,dan yang saya lihat beberapa mahasiswa lsg Meminta maaf pada dosen tsb tetapi tidak dihiraukan, dosen tsb terus marah dan memberi ancaman padamahasiswa tersebut untukmelapor ke dosen wali mereka. Menurut saya berita itu tdk usah dianggap gimana-gimana, saya yakin mahasiswa tsb tidak berniat utk mengganggu jalanny perkuliahan tersebut, hanya salah paham saja

     
    • masterpiece

      February 29, 2012 at 4:33 pm

      hmmm terima kasih atas tambahan informasinya, tp masih ada beberapa yg tdk clear dari cerita anda:

      1. Mereka sdh minta maaf tapi tdk di hiraukan? (why, it’s bit strange –> apa ada masalah dgn cara meminta maafnya>)
      2. Tidak memberikan teguran apa2 sebelumnya tp langsung marah?, apa kerena mereka masih ketawa dan bersorak ketika ditegur? ( agak aneh statement ini)
      3. Kalo liat dari foto yg dipublish sepertinya mereka terlihat don’t care dgn sang pemotret dan masih asyik dgn apa yg mereka lakukan kecuali mas yg berbaju merah dibandingkan semuanya berdiri kemudian membangun komunikasi dgn sang dosen utk membicarakan persoalan yg ada seperti pada umumnya kalo ada 2 belah pihak berselisih paham( tp ini perlu cerita yg lebih dalam dari anda)

      Jadi cerita yg ada berikan sepertinya masih sepotong-potong (puzzled) dan BELUM memberikan gambaran utuh YANG BISA MENDUKUNG bahwa yg terjadi sebelumnya hanyalah salah paham dan cerita yg diposting ini berlebihan.

      Mungkin ribut ini hanya jadi pemicu, tp yg disedihkan oleh sang dosen dan semua pembaca disini pada akhirnya adalah sikap/feedback dari mahasiswa-mahasiswa dalam foto tsb jika yg diceritakan itu benar spt apa adanya.

      Saya masih keep asking why, mungkin anda bisa cerita lebih detail dgn asumsi bahwa anda datang sama2 dgn mereka dan masih stay disana sampai peristiwa ini terjadi. Ini utk memastikan bahwa tidak ada peristiwa sebelumnya yg terlewat dan cerita anda tidak membuat persoalan ini makin kusut.

      Terima kasih

       
    • Pengendara xenia

      March 2, 2012 at 7:19 am

      anda tidak bermaksud gimana2 kan? berarti ga takut donk nunjukin identitas anda? saya dari universitas kecil aja tau kok kalo informasi yang mana informannya tidak mau memberikan info sumbernya, udah sama dengan hoax… anda pasti orang yang kebetulan minta sedekah di sana ya?

       
    • ITB's guardian force

      March 2, 2012 at 7:42 am

      “beliau langsung keluar kelas dan marah-marah + mengambil foto mahasiswa tsb”
      Statement anda ga sesuai dengan keadaan di foto itu, masa setelah di marah oleh dosen, mahasiswa itu masih ada yang duduk membelakangi dosen yg bersangkutan. Anda hati-hati berpendapat disini, kalau mau sok jagoan jangan disini ! Langkah yang tepat anda tidak memberikan informasi lengkap anda…

       
  90. Obat Alternatif Asam Urat

    February 29, 2012 at 2:24 pm

    wah mungkin hal seperti itu mereka lakukan semata hanya untuk menghilangkan kejenuhan setelah mengikuti MK…….

     
  91. BubleQuando

    February 29, 2012 at 2:26 pm

    Brace yourself, UTS Fisdas is coming…
    And dreamed of para- para- paradise
    para- para- paradise

     
  92. nyantai

    February 29, 2012 at 2:49 pm

    Yang bilang lulusan itb paling pol jongos bule siapa ya ? Situ asli alumni itb ? Ato cuma orang kampung yang kebetulan bermental sampah mau mana2in doang ? Maaf ya, ini cuma isu internal yang ga perlu dicampurin orang yang ga ada niat menjernihkan atau ngasih review positif, dan lagi kok banyak amat yang selalu ngasih komen bernada menghina untuk beberapa opini, baik memihak mahasiswa, dosen, maupun netral

     
  93. joni rango

    February 29, 2012 at 4:31 pm

    Udah next time yang ribut2 catet namanya terus kasih sanksi aja,
    skorsing gak boleh ambil 8 SKS, toh pasti pada takut semua kan bikin keributan hahaha

     
  94. Kuncoro Dwi Atmojo

    February 29, 2012 at 6:02 pm

    Dengan membaca tulisan ini ada pelajaran yang bisa saya ambil untuk saya sebagai mahasiswa. Banyak hal-hal sederhana berkaitan dengan masalah sopan santun yang ternyata harus berkali-kali diingatkan.

    Akan tetapi, dalam membaca tulisan di blog ini, ada beberapa informasi yang sebenarnya tidak saya perlukan. Mungkin perlu saya tanyakan kepada Pak Budi Rahardjo selaku pemilik blog, apakah pencantuman foto, identitas dosen, dan lembaga terkait ini sudah tepat? mengingat tujuan dari penulisan blog dan etika dalam penyampaian informasi kepada publik.

    Untuk rekan sesama mahasiswa, klarifikasi fakta memang perlu, tetapi saya baca komentar di atas kok banyak sekali komentar bernada pembenaran yang berlebihan. Apabila kita mendapat masukan, apalagi dari pihak yang lebih berpengalaman, hal ini merupakan kesempatan berharga, kita dengarkan saja dan banyak ambil ilmunya.

    Semoga dosen, mahasiswa, dan alumni ITB bisa bersikap lebih dewasa dan bijaksana.

     
  95. kun

    February 29, 2012 at 6:58 pm

    sungguh memalukan anak2 itb berdebat kusir di dunia maya,, semua ngerasa paling benar g ada yang mau mengalah

    saya juga nggota kelas pak chairil (sosin kelas sebelah pak yudi dharma)
    tapi saya g menyalahkan pak chairil (karena emang dari dulu kelakuannya begitu)
    saya juga g menyalahkan mahasiswanya dengan alasan yang sama

    mungkin bisa jadi bahan introspeksi kita buat kuliah minggu berikutnya

    kunto-12208014

     
  96. iscab.saptocondro

    March 1, 2012 at 12:12 am

    “Kurang OS” adalah jokes. πŸ™‚

    Kaga kena OSPEK di kampus juga pada akhirnya di-OS di dunia kerja.
    Sesungguhnya OS itu sepanjang hayat.

     
  97. rita

    March 1, 2012 at 12:58 am

    Menarik untuk dijadikan penelitian tuh pak Budi. Apalagi mereka kan anak-anak harapan bangsa yang sempat mengecap pahitnya krisis ekonomi 1997-1998. Bisa saja pada saat itu, diperkirakan mereka berada dalam masa pertumbuhan dan mendapatkan gizi yang terkontaminasi. Sehingga ketika sekarang mereka tumbuh, sebahagian ada yang berperilaku “kurang pas” sebagai mahasiswa. Bukankah pada saat itu negara sempat diprediksi akan kehilangan 1(satu) generasi pak? Jadi memang lebih baik diberikan treatment khusus sehingga mereka bisa memahami dan mengaplikasikan bagaimana mereka harus bersikap. Bagaimanapun mereka adalah harapan bangsa yang akan memimpin negeri ini. Jangan patah semangat ya pak.
    Salam pendidikan !

     
  98. mahasiswa biasa

    March 1, 2012 at 2:18 am

    woy hidup memang pasti ada positif negatifnya…jgn terlalu mencibir kyk gt udh biasa,,,asal jangan jd kelakuan dimasa datang yaitu tukang korupsi…

     
    • sesepuh ITB

      March 2, 2012 at 1:29 pm

      setuju gan πŸ™‚

       
  99. asdasd

    March 1, 2012 at 2:32 am

    kurang ospek ? ospek nya cupu ? hahaha..ospek itu ga ada manfaatnya ! ospek itu seakan-akan memperlihatkan dan membangkitkan jiwa preman yang ada dalam diri seseorang.
    saya heran, kenapa masih ada saja yang mempertahankan budaya ospek. padahal ospek itu lebih banyak kekurangannya dibandingkan manfaatnya.

     
  100. Bisma

    March 1, 2012 at 4:55 am

    gw kecewa sama klean2 yang provokatif, gampang emosi, dan menghiraukan orang2 yang flaming juga. f*ck off lah. (maaf kata2 disini harus kasar)

    baik ini dosen yang salah atau jadwal yang salah, atau apapun lah. ini cuma urusan massa (kelompok) ini, pribadi masing2.
    mau dari unit apapun lah itu, himpunan apapun lah itu, gw ga pernah suka masa membentuk forum (formal / informal) yang menghalangi lorong / jalan yang seharusnya.
    kalau saya sih sudah terbiasa negur orang2 cem ini. gak usah lah salah2an di dunia gak berbentuk ini. udah jelas salah kepribadian mereka.
    analoginya sama kaya nggak ada tempat sampah, tetep gak boleh buang sampah sembarangan. gak ada dosen, bukan berarti boleh mengganggu kuliah mahasiswa / dosen yang lain.

    mohon maaf bila ada yang tersinggung

     
    • Profile photo of dhika prawidar

      dhika prawidar

      March 2, 2012 at 11:54 am

      “dunia ga berbentuk”
      gw suka tuh bahasanya,,,

      sepakat sama komentar diatas, kalau emang ngga ada kepentingan dan mau ngobrol, cari tempat yang ngga ganggu orang banyak lah, jgn nongkrong di lorong kayak TPB yg males gerak, atau nongkrong di depan kelas yang lagi dipake belajar. toleransi itu penting,,

      13507062

       
  101. Mohammad Digjaya Febriantoro

    March 1, 2012 at 6:35 am

    Klau satu telunjuk kita arahkan ke orang lain maka sesungguhnya empat jari yang tertuju ke diri sendiri, Tidak ada sesuatu yang besar yang tidak dimulai dari yang kecil serta kerumitan selalu ditimbulkan dari kesederhanaan. Andaikan telunjuk itu ditudingkan pada Sy dan masalah yang dianggap kecil sesungguhnya akan menjadi besar membentuk karakter pribadi tdk peka akan lingkungan maka rasa syukur terpanjatkan karena masih ada org lain yang perhatian dan sayang pada Sy. Mudah2an sikap kesederhanaan, keteladanan, tutur sapa yang santun dan tidak merendahkan persoalan yang dirasakan oleh org lain, dapat dirasakan sebagai hasil didik untuk anak bangsa ini. Amin.

    Tertanda :

    Mohammad Digjaya Febriantoro, Mahasiswa ITB
    10109014

     
  102. Agus

    March 1, 2012 at 8:55 am

    Wah menyedihkan sekali membaca komentar2nya…..ternyata mahasiswa ITB dan Alumni juga seperti ini…. πŸ™

     
  103. TPB

    March 1, 2012 at 11:18 am

    Kata bang haji ,”Mahasiwa Terlalu”…
    pa bedanya yg difoto tuh ma anak TK,gitu ja minta dipanggil Mahasiswa, yg da malah Mihisiswi.
    Klo usia segini tak jarang ingin benarnya sendiri, apa menurutnya dianggap benar dan selalu mencari pembenaran atas apa yg dilakukan.

    mungkin ane sendiri juga gitu gan, kalo da salah jg dari ane, kalo da benernya cuma dari Sang Pencipta kehidupan gan. πŸ™‚

     
  104. Dahlan As 95

    March 1, 2012 at 6:17 pm

    Okei mungkin oknum mahasiswa itu memang bersalah terhadap dosen tersebut. Mereka mungkin sedang kesal terhadap kinerja dosennya yang selalu ga jelas datangnya. Kemudian melampiaskannya dengan cara yang kurang empati. Tetapi apakah pemajangan foto di ruang publik seperti ini merupakan tindakan yang beretika? Saya pikir asas praduga tak bersalah harus tetap ditegakkan

     
  105. zyklon-c++

    March 1, 2012 at 7:53 pm

    Terlepas dari semua komentar yang muncul, saya hanya ingin meminta saudara yang memposting artikel ini untuk lebih berhati-hati dalam memuat postingan yang dirasa cukup ‘kontroversial’. Bapak dosen yang mengeluhkan hal ini memuat keluhannya di milis, mungkin karena beliau hanya ingin menyebarkannya ke sesama dosen saja. Namun, anda mengkopi sebagian artikel tersebut, dan memuatnya di blog dimana semua orang bisa melihatnya serta berkomentar tentangnya. Apakah anda sudah meminta izin dari dosen yang bersangkutan untuk memuat keluhan itu di blog anda? Tahukah anda bahwa anda bertanggung jawab atas apa yang anda katakan (di internet), sekalipun itu mengkopi dari orang lain? Sementara apakah anda tahu sendiri kejadiannya? Tidak, dari yang saya baca di postingan anda. Karena itu, mohon jangan asal mengkopi artikel yang hanya anda baca, kemudian memberi komentar membenarkan atau menyalahkan tentangnya, padahal anda sendiri tak tahu kejadian sebenarnya.

    Judul artikel ini merupakan generalisasi, dimana kesimpulan diambil dari sebagian sampel kecil. Namun sepertinya hal ini sudah cukup jamak di beberapa media di Indonesia. Mungkin kita pernah mendengar “Anggota DPR Melakukan …” atau “Buruh Melaksanakan …” padahal toh yang ‘melakukan’ atau ‘melaksanakan’ bukan semuanya, namun hanya sebagian. Mohon pembaca juga lebih mennyadari hal ini. Meskipun begitu, menurut saya sendiri, generalisasi sebaiknya juga dihindari, supaya tidak menimbulkan salah paham.

    Untuk yang berkomentar, tolong hati-hati dalam membawa-bawa nama institusi/lembaga/kelompok tertentu. Dengan anda membawa nama-nama itu, secara tidak langsung anda mewakili suara-suara dari institusi/lembaga/kelompok itu. Apakah sudah anda pastikan suara anda mewakili teman-teman di institusi/lembaga/kelompok anda? Mengulangi pendapat saya sebelumnya, kalau anda tidak tahu kejadian sebenarnya, tolong jangan membenarkan atau menyalahkan, anda bertanggung jawab atas apa yang anda katakan.

    Mohon maaf kalau saya salah atau terlalu kasar. Terima kasih.

    I. Y. Chandra

     
    • iwan

      March 2, 2012 at 9:42 am

      Menurut gak ada yg kontroversi dan posting yg masih bisa diterima khususnya utk saya pribadi. Dengan dibukanya masalah ini secara publik masing-masing bisa belajar dan society khususnya ITB bisa melakukan kontrol kepada semua pihak. Perbedaan pendapat adalah hal yg biasa. Kalopun ada komentar yg aneh, para pembaca disini bukan orang yg bodoh yg tidak bisa membedakan mana pendapat yg akan membawa menuju solusi dan mana pendapat yg hanya numpang dan bikin keruh persoalan. Jadi buat saya no problem…

       
  106. iscab.saptocondro

    March 1, 2012 at 11:01 pm

    Ah, postingnya biasa aja.
    Setiap orang punya pendapat masing-masing.
    Hanya orang yang tidak biasa berbeda pendapat saja yang bilang topik ini kontroversial.

     
    • zyklon-c++

      March 2, 2012 at 12:18 am

      Harusnya memang begitu, tapi dengan adanya pro dan kontra yang panjang dan nggak selesai-selesai, tentunya ini bukan hal yang biasa aja kan. Saya tau, berbeda pendapat bisa terjadi di mana saja, tapi hal yang ‘biasa aja’ nggak mengundang pendapat pro dan kontra seperti ini.

      Kalo masih belom puas sih…hapus aja kalimat pertama komentar saya, nggak begitu mengubah isi utamanya kok.

       
  107. bima

    March 2, 2012 at 1:41 am

    jadi….. masalah utamanya empati ya? mm emang kerasa sih

     
  108. Etika (Sebagian) Mahasiswa Kami | Catatanku

    March 2, 2012 at 8:53 am

    […] Ini kejadian di ITB tempat saya mengajar dan sempat ramai dibincangakn di milis dosen. Seorang dosen Fisika mempunyai pengalaman buruk dengan attitude (sebagian) mahasiswa kami. Ketika dia mengajar, di ruang kuliah sebelah sekelompok mahasiswa membuat ribut hingga mengganggu konsentrasinya mengajar. Dia pun keluar ruangan dan menegur para mahasiswa tersebut, tetapi mereka tetap ketawa-tawa dan bersorak. Hingga akhirnya dosen tersebut menulis e-mail di milis mengeluhkan kelakuan mahasiswa kami itu. Cerita selengkapnya dan komentar-komentar para mahasiswa bisa dibaca di blog Pak Budi Rahardjo ini. […]

     
  109. exmshw

    March 2, 2012 at 9:42 am

    Jgn sampai kita jadi orang2 yg pandai berargumen tapi miskin etika. Jangan sampai kita jadi ahli sekali membela diri tapi tidak bisa intropeksi. Dosen datang yah..jgn telat. Ngumpul dekat kelas…yah jangan ribut2…! Persoalan jgn dibesar2kan…diambil hikmah nya saja. Ego masing2 jgn dipiara….saling minta maaf juga beres koq…no big deal.

     
  110. Profile photo of dhika prawidar

    dhika prawidar

    March 2, 2012 at 12:00 pm

    saya merasa lucu ngeliat diskusinya. entah kronologis nya gimana, dosennya + postingan lebay, mahasiswa yang salah, atau emang informasinya dibuat2, paling ngga belajar sesuatu lah. tolong dibuat diskusi yang solutif.
    masi bilang lo calon2 sarjana teknik kalo masih berpijak diatas pasir? dasarnya masing2 kubu aja ngga kuat, faktanya aja masih blur. kalau emang ngga yakin dengan apa yang terjadi disana dan kesesuaian dengan fakta yang ditulis, ya coba ngasih pemikiran yang solutif lah. diskusi layaknya anak ITB,,

    13507062

     
  111. Mohammad Aly Fikry - 12509030 - teknik metalurgi

    March 2, 2012 at 12:15 pm

    —–punteen mas,mbak,pak,bu,,, mau nge-share dari grup sebelah. semoga menjadi solusi, bukan penyulut emosi.——

    dari grup kongres via senator mtm

    Muhammad Fakhry Hatta
    bismilahirrahmanirrahim

    Selamat malam massa MTM
    Perkenankan saya Fakhry Hatta memberikan klarifikasi atas nama MTM.

    Menanggapi masalah blog yang memuat kejadian beberapa anak MT saya akan mencoba klarifikasi..
    setelah mendengar penjelasan dari beberapa orang yang ada di tempat kejadian (salah satunya Ero Binantar) terdapat beberapa fakta yang tidak sesuai dengan yang dituliskan pelapor (baca dosen fisika ) diantaranya :
    1. “disaat itu saya keluar ruangan dan memperingati mereka karena ada kuliah.” sedangkan menurut saksi mata dosen fisika tersebut langsung mengambil foto sekempulan anak MT dan meminta KTM .
    2. “Yang cukup mengusik saya adalah bahwa mereka tidak merasa bersalah membuat keributan disamping kelas yang ada kuliah sepanjang kuliah saya berlangsung…” sedangkan menurut saksi mata salah seorang dari mereka yaitu Rachman Ayubi langsung meminta maaf kepada dosen fisika tsb .

    disini dapat diambil kesimpulan bahwa beliau memberitakan hal yang tidak sesuai dengan yang terjadi entah apa beliau sudah terlampau emosi sehingga tidak menyadari permintaan maaf teman kita .

    Sekitar jam 14.00 saya bertemu dengan ketua prodi kita Pak Husaini Ardy , beliau meminta penjelasan dari pihak anak MT terkait karena beliau TIDAK INGIN BEREAKSI TANPA MENDENGAR PANDANGAN DARI KEDUA PIHAK . PAk Uca sama sekali tidak terlihat mempermasalhkan hal ini karena menurut beliau sendiri tindakan dosen fisika tersebut tidak baik mengingat profesi beliau sebagai dosen yang terkesan tidak bisa mengatur mahasiswa (walaupun dalam hal ini konteksnya bukan mahasiswa dia) pertemuan berakhir dengan permintaan beliau bertemu dengan anak MT terkait

    Sekitar jam 15.00-17.00 anak MT terkait (Tagentar Panricas Pancoro) bermaksud untuk berbicara dengan PAk UCa namun beliau sudah pulang

    Walaupun tidak bertemu langsung ada yg bercerita bahwa Pak Adit menyesalkan langkah yang diambil dosen fisika tsb karena permasalahan antara dosen & mahasiswa sudah ada aturnnya (semacam kode etik) dan ini sudah masuk ke pencemaran nama baik .

    Dari kejadian ini saya berharap kita semua tetap tenang dan berpikir dengan kepala dingin . Saya merasa wajar ketika bro sis Alumni banyak memberikan nasihat pertanda bahwa masih peduli . Perbuatan bro2 kita memang salah (membuat keributan di lingkungan kuliah) tapi diharapkan pengertiannya juga bahwa bro2 kita telah meminta maaf .
    Besok saya akan kembali bertemu dengan Pa Uca & Pa Adit untuk menindaklanjuti masalah ini . DIharapkan permasalhan ini dapat diselesaikan dengan cepat.

    Dimohon kepada setiap massa MTM baik yg masih dikampus atau kaka2 Alumni untuk dapat memberikan penjelasan yang baik tentang kejadian ini agar masyarakat dapat gambaran jelas tentang permasalahan yang ada dan tidak berspekulasi mengambil kesimpulan yang tidak objektif

    Semoga kejadian ini bisa membuat komunikasi MTM lebih lancar lagi & kejadian serupa tidak terulang lagi

     
    • Puji_H

      March 4, 2012 at 5:10 pm

      Yo
      Gw mahasiswa dari sang dosen fisika yang ngepost ini. Dari sepengalaman gw dan temen2 gw, ini dosen santai banget orangnya; ga suka permasalahin apa2 dan ga suka perpanjang masalah. Mau tidur di kelasnya dan mau ngobrol banyak juga gapapa. Telat juga gapapa. Ga masuk juga gapapa.

      Karena itu kalo ada hal yg dia permasalahin banget kek gini ya mungkin udah cukup parah dan sangat ngeganggu.

       
  112. Mohammad Aly Fikry - 12509030 - teknik metalurgi

    March 2, 2012 at 12:23 pm

    tambahan dikit: hasil kopas tidak diedit sedikitpun. terimakasih atas perhatiannya

     
  113. sesepuh ITB

    March 2, 2012 at 1:28 pm

    sanatai ajah pak πŸ™‚
    namanya juga hiburan hihi *hammer

     
  114. Syauqishautalalam M03

    March 2, 2012 at 9:51 pm

    Buset, orang2 pada hobi gini nyalahin orang lain. Blom tentu bener juga apa yg ditulis sama si dosen itu. Open mind dong!!

    Dosen menulis blog seperti itu, dan menampilkan foto menurut gw harusnya bisa dituntut di meja hijau. Foto seperti itu bisa dikatakan melanggar privasi orang lain, dan tulisan di blognya bisa jadi pencemaran nama baik.

    Untuk kawan2 yg katanya ribut, tetaplah ribut. Karena kalian mahasiswa. Mahasiswa tidak boleh hanya diam. Tapi kalian pasti tau waktu tempat dan cara untuk ribut itu kan.

    Selamat ulang tahun ITB.
    Yellboys!!

     
  115. Syauqishautalalam M03

    March 2, 2012 at 10:01 pm

    Oke gw salah baca. Ternyata sang dosen menulis di milis, dan penulis blog ini yg memuatnya di sini. Maaf.

    Gw gatau apa sang dosen telah memberikan izin untuk memuat semua ini di blog anda. Kalau tidak, wow!! Hal ini sangat tidak beretika. Yang ribuan kali lebih buruk dibanding para mahasiswa yg sedang diperbincangkan. Saya berharap anda sudah mendapatkan izin dari dosen ybs.

    Salam
    Yellboys!!

     
  116. diriku

    March 3, 2012 at 12:09 pm

    Bismillah, mari instropeksi diri masing-masing… πŸ˜€

     
  117. Mang Memed

    March 5, 2012 at 12:29 am

    Ya ampun, pantes Indonesia gak maju-maju… ternyata sangat gemar mengeksploitir kesalahan pihak lain.

     
  118. Tenri

    March 5, 2012 at 2:22 am

    wah parah!!..izin share pak..

     
  119. Nono

    March 5, 2012 at 12:43 pm

    tak ada gading yang tak retak

    karena nila setitik rusak susu sebelangga

     
  120. rara

    March 6, 2012 at 1:32 am

    Sebelumnya saya salut atas sikap sang bapak dosen, yang tidak hanya memperhatikan prestasi akademis mahasiswa tetapi juga attitude mereka, mahasiswa bapak beruntung karena mereka serasa memliki orang tua di kampus, yang tidak ignorant dan caring terhadap mahasiswanya. Membaca tulisan bapak saya jadi teringat tindakan menjengkelkan sewaktu mahasiswi dulu, dan langsung pengen sungkem sama dosen saya πŸ˜‰ kejadiannya sama persis, Sewaktu beliau sedang mengajar di salah satu ruangan, kami segrombolan mahasiswa yg baru selesai kuliah memilih nongkrong di lorong depan kelas sambil cekakak cekikik sehingga kegaduhan kami membuat beliau terganggu saat mengajar…, beliau terpaksa harus keluar kuliah dan menegur kami β€œja*cok, ga iso meneng tah???” dengan gaya preman dan suara yang menggelegar di seantero lorong, kami langsung ngibrit bertebaran kemana2 saking takutnya di tambah malu karena jadi bahan tontonan mahasiswa lain… saya akui cara menegur beliau kurang pantas, menggunakan kata kasar dan memang tidak patut untuk ditiru, tapi itu berhasil untuk kami (atau mgkn saya aja yah?? Hehehe) yang notabene mahasiswa baru dan lagi gede2nya egonya. Tetap sehat, tetap semangat ya pak, untuk para mahasiswa yg sabar ya, menjadi pengajar itu bukan pekerjaan yang mudah, gelar mereka sebagai pahlawan tanpa tanda jasa sebenarnya belum cukup…

     
  121. Debora

    March 14, 2012 at 7:14 am

    Punten ikut berpendapat,
    jangan yah kita menggigit tangan orang yang memberi kita “makan”
    dan dosen merupakan salah satu pihak yang memberi kita “makan”
    sedikit ataupun banyak, tepat waktu, maupun terlambat.

    kalau memang merasa antara hak dan kewajiban mahasiswa-dosen tidak berimbang karena dosen telat, dsb, sebaiknya tidak usah diexpose ke publik, tapi dibicarakan secara personal saja.
    kecuali kalau memang dibicarakan personal tidak mempan, baru ambil langkah yang lebih, tapi jangan keterlaluan juga.

    setiap apa yang kita perbuat semestinya ada guna dan tujuannya,
    kalau akan mengangkat suatu permasalahan ke publik, seharusnya tujuannya adalah untuk menjadikan pembelajaran bagi yang lain dan untuk membuat perbaikan bagi masalah tersebut, sehingga penyampaiannya pun santun.
    Bukan untuk tujuan menjelek-jelekan, akhirnya malah berantem kan…

    mengenai tulisan yang di-posting dosen ybs,
    saya rasa, mungkin karena beliau sudah membicarakan secara personal kepada mahasiswa2 yang mengganggunya dan tidak mempan, makanya beliau mem-post dengan maksud agar menjadi pembelajaran bagi yang membacanya.
    menilai dosen tsb, janganlah dari proses dia mem-post nya,
    tapi nilailah dari bahasa dan kalimat yang dia tulis.

    semoga hal-hal seperti ini tidak terjadi lagi,

    kita semua pernah muda,
    saya juga masih muda kok

    tua atau muda sama sekali tidak menggambarkan wibawa seseorang,
    kecuali attitude.

    semoga bermanfaat,
    Trims

     
  122. NAZIH ARIF

    March 6, 2013 at 12:22 pm

    menurut hemat saya, ini karena memang tidak ada ospek, ospek itu mengajari sopan santun dan kekeluargaan, sopan santun terhadap senior, dosen, pegawai itb dan mahasiswa lain. hehehe, percaya deh…